Jawaban Soal Ujian Tengah Semester (uts

Oleh San Wasi

15 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Jawaban Soal Ujian Tengah Semester (uts

JAWABAN SOAL UJIAN TENGAH SEMESTER (UTS)
Diajukan untuk memenuhi tugas individu Uian Tengah Semester (UTS)
Pembelajaran Biologi Berbasis Komputer dan Internet
Dosen Pengampu: Ipin Aripin, M.Pd

Disusun oleh:
Sanwasi
1414161052

Kelas: Tadris IPA Biologi B / VII

FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN)
SYEKH NURJATI CIREBON
2017

JAWABAN SOAL UJIAN TENGAH SEMESTER (UTS)
1. Tahapan desain bahan ajar multimedia
a. Menurut model ADDIE
Model Pembelajaran ADDIE merupakan singkatan

dari Analysis, Design,

Develop, Implement, Evaluate. Pembelajaran model ADDIE merupakan pembelajaran
yang efektif dan efesien serta prosesnya bersifat interaktif, dimana hasil evaluasi setiapa
fase dapat membawa pengembangan pembelajaran ke fase sebelumnya. Hasil akhir dari
suatu fase merupakan produk awal bagi fase berikutnya. Model ADDIE muncul pada
tahun 1990-an yang dikembangkan oleh Reiser dan Mollenda. Salah satu fungsinya
ADIDE yaitu menjadi pedoman dalam membangun perangkat dan infrastruktur program
pelatihan yang efektif, dinamis dan mendukung kinerja pelatihan itu sendiri.
Menurut langkah-langkah pengembangan produk, model ini dapat digunakan
untuk berbagai macam bentuk pengembangan produk seperti model, strategi
pembelajaran, metode pembelajaran, media dan bahan ajar. Berikut deskripsi dari
langkah-langkah model ADDIE

Langkah

Deskripsi

Analisis

Tahap analisis merupakan suatu proses mendefinisikan apa yang
akan dipelajari oleh peserta didik, yaitu melakukan needs
assessment

(analisis

kebutuhan),

mengidentifikasi

masalah

(kebutuhan), dan melakukan analisis tugas (task analysis). Oleh
karena itu, output yang akan dihasilkan adalah berupa
karakteristik atau profil calon peserta didik, identifikasi

kesenjangan, identifikasi kebutuhan dan analisis tugas yang rinci
didasarkan atas kebutuhan.
Desain

Tahap ini dikenal juga dengan istilah membuat rancangan
(blueprint). Ibarat bangunan, maka sebelum dibangun gambar
rancang bangun (blue-print) di atas kertas harus ada terlebih
dahulu. Pada tahap desain ini diperlukan: pertama merumuskan
tujuan pembelajaran yang SMART (spesific, measurable,
applicable, realistic, dan Times ). Selanjutnya menyusun tes yang
didasarkan pada tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan tadi.
Kemudian menentukan strategi pembelajaran yang tepat harusnya
seperti apa untuk mencapai tujuan tersebut. Dalam hal ini ada
banyak pilihan kombinasi metode dan media yang dapat dipilih
dan tentukan yang paling relevan. Di samping itu, perlu
dipertimbangkan pula sumber-sumber pendukung lain, semisal
sumber belajar yang relevan, lingkungan belajar yang seperti apa
seharusnya, dan lain-lain. Semua itu tertuang dalam suatu
dokumen bernama blue-print yang jelas dan rinci.

Pengembangan Pengembangan adalah proses mewujudkan blue-print atau desain
yang dibuat menjadi kenyataan. Artinya, jika dalam desain
diperlukan suatu software berupa multimedia pembelajaran, maka
multimedia tersebut harus dikembangkan, misal diperlukan modul
cetak, maka modul tersebut perlu dikembangkan. Begitu pula
halnya dengan lingkungan belajar lain yang akan mendukung
proses pembelajaran semuanya harus disiapkan dalam tahap ini.
Satu langkah penting dalam tahap pengembangan adalah uji coba
sebelum diimplementasikan.
Implementasi

Implementasi adalah langkah nyata untuk menerapkan sistem
pembelajaran yang dibuat. Artinya, pada tahap ini semua yang
telah dikembangkan dipersiapkan sesuai dengan peran atau
fungsinya agar bisa diimplementasikan. Misal, jika memerlukan
software tertentu maka software tersebut harus sudah diinstall.

Jika penataan lingkungan harus tertentu, maka lingkungan atau
setting

tertentu

tersebut

juga

harus

ditata.

Barulah

diimplementasikan sesuai skenario atau desain awal.
Evaluasi

Evaluasi adalah proses untuk melihat apakah sistem pembelajaran
yang sedang dibangun berhasil, sesuai dengan harapan awal atau
tidak. Sebenarnya tahap evaluasi bisa terjadi pada setiap empat
tahap di atas. Evaluasi yang terjadi pada setiap empat tahap diatas
itu dinamakan evaluasi formatif, karena tujuannya untuk
kebutuhan revisi. Misal, pada tahap rancangan, mungkin kita
memerlukan salah satu bentuk evaluasi formatif misalnya review
ahli untuk memberikan input terhadap rancangan yang sedang
dibuat. Pada tahap pengembangan, mungkin perlu uji coba dari
produk yang dikembangkan atau mungkin perlu evaluasi
kelompok kecil dan lain-lain.

b. Menurut model ASSURE
Model ASSURE merupakan langkah merancanakan pelaksanaan pembelajaran di
ruang kelas secara sistematis dengan memadukan penggunaan teknologi dan media.
Model ASSURE menggunakan tahap demi tahap untuk membuat perancangan
pembelajaran yang dapat dilihat dari nama model tersebut, yaitu ASSURE.
Pembelajaran dengan menggunakan ASSURE Model

mempunyai beberapa

tahapan yang dapat membantu terwujudnya pembelajaran yang efektif dan bermakan bagi
peserta didik. Tahapan ASSURE yaitu sebagai berikut:

1. Analyse Learners (Analisis Pelajar)

2. State Objectives ( Nyatakan objektif/hasil pembelajaran)
3. Select methods, media and materials ( Pilih kaedah, media dan bahan sumber)
4. Utilize media and materials (Gunakan media dan bahan sumber)
5. Require learner participation (Libatkan pelajar dalam pembelajaran)
6. Evaluate and revise (Nilai dan perbaiki)
Berikut deskripsi dari langkah-langkah model ASSURE:
Langkah

Deskripsi

Analyze

Dalam

merencanakan

ruang

kelas

adalah

dengan

Learners

mengindentifikasi dan menganalisis karakteristik pebelajar yang
disesuaikan dengan hasil belajar. Jawaban sementara terhadap
identifikasi dan analisis ini akan menjadi pemandu dalam
mengambil keputusan saat merancang kegiatan pembelajaran.

States

Menyatakan standard dan tujuan pembelajaran yang spesifik

Objectives

untuk kegiatan yang dilakukan. Tujuan yang dinyatakan dengan
baik akan memperjelas tujuan, perilaku yang diinginkan, kondisi
dan kinerja yang akan diamati dan tingkat pengetahuan atau
kemampuan baru yang akan dikuasai pebelajar.

Select Methods,

Setelah menganalisis dan menyatakan standard dan tujuan

Media, and

pembelajarann, maka tugas selanjutnya adalah membangun

Material

jembatan diantara kedua titik tersebut dengan memilih strategi
pengajaran, teknologi dan media yang disesuaikan, serta
memutuskan materi yang akan diberikan.

Require Learner

Melibatkan peran pembelajar untuk menggunakan terknologi,

Participation

strategi dan materi untuk membantu pebelajar mencapai tujuan
belajar. Dan dalam melibatkan peran guru sebagai fasilitator,
langkah kelima dengan melibatkan partisipasi pebelajar

Evaluate and

Mengevaluasi dan merevisi. Setelah melaksanakan pembelajaran

Revise

di ruang kelas, penting untuk mengevaluasi dampak kegiatan
yang telah berlangsung terhadap pebelajar.

2. Flowchart Protista

4. RPP Sistem Repoduksi Manusia dengan menggunakan multimedia (Web EXE)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)
Satuan Pendidikan

: SMA / MA

Mata Pelajaran

: Biologi

Kelas/Semester

: XI/II

Materi Pokok

: Sistem Reproduksi Manusia

Sub Materi

: Organ Reproduksi dan Gametogenesis

Alokasi Waktu

: 2 x 45 Menit

A. Kompetensi Inti
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan Mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong
royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktifdan menunjukan sikap
sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan
bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,prosedural,
dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentangilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan,
dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif
dan kreatif, serta mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar dan Indikator

Kompetensi Dasar

Indikator

3.12 Menganalisis hubungan antara struktur 3.12.1 Mengidentifikasi struktur dan fungsi
jaringan penyusun organ reproduksi
dengan

fungsinya

reproduksi

manusia

dalam
melalui

organ reproduksi.

proses 3.12.2 Membedakan organ reproduksi luar
studi

dan organ reproduksi dalam.

literatur, pengamatan, percobaan, dan 3.12.3 Menjelaskan proses pembentukan
simulasi.

sperma (spermatogenesis) dan sel
telur (oogenesis).
3.12.4 Mengaplikasikan materi yang telah
didapat kedalam kehidupan seharihari.
3.12.5 Menyikapi

keadaan

organ

reproduksinya dan menjaganya.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran diharapkan siswa mampu :
1. Mengidentifikasi struktur dan fungsi organ reproduksi.
2. Membedakan organ reproduksi luar dan organ reproduksi dalam.
3. Menjelaskan proses pembentukan sperma (spermatogenesis) dan sel telur (oogenesis).
4. Mengaplikasikan materi yang telah didapat kedalam kehidupan sehari-hari.
5. Menyikapi keadaan organ reproduksinya dan menjaganya
D. Karakter yang Diharapkan
1. Aktif
2. Kerjasama
3. Menghargai
4. Percaya diri

E. Materi Pembelajaran

Organ reproduksi pada laki-laki berfungsi menghasilkan gamet jantan yaitu
spermatozoa. Organ reproduksi laki-laki dibedakan menjadi organ reproduksi luar dan organ
reproduksi dalam. Organ reproduksi terdiri dari penis sebagai alat kopulasi dan skrotum atau
kantung testis. Sedangkan organ reproduksi dalam terdiri atas sepasang testis, tubulus
seminiferous, epididimis, vas deferens dan uretra. Selain itu, pada sistem reproduksi laki-laki
terdapat tiga buah kelenjar, yaitu vesikula seminalis (kantong semen), kelenjar prostat, dan
kelenjar cowper. Organ reproduksi wanita juga tersusun atas organ luar yang terdiri atas labia
mayor dan labia minor yang disebut vulva, klitoris, dan hymen. Serta organ dalam yang
terdiri atas sepasang ovarium, oviduk, uterus, endometrium, vagina, dan serviks. (Pratiwi et
al, 2007: 227-228).
Gamet dihasilkan dalam gonad. Gamet jantan dibentuk di dalam testis pada skrotum,
sedangkan gamet betina dibentuk dalam ovarium. Pembentukan gamet jantan disebut
spermatogenesis dan pembentukan gamet betina disebut oogenesis. Spermatogenesis terjadi
di dalam testis, tepatnya di dalam tubulus seminiferus. Laki-laki menghasilkan sperma
seumur hidup dari awal usia remaja sampai meninggal. Sedangkan oogenesis terjadi di dalam
ovari. Proses tersebut sudah terjadi sejak janin berkembang di dalam kandungan.
F. Metode Pembelajaran
Metode pembelajaran yang digunakan adalah :
1. Pendekatan

: Saintifik

2. Metode

: Diskusi dan Tanya Jawab

3. Model

: Group Investigation

G. Media, Alat / Bahan dan Sumber Belajar
1. Media

: Laptop, Proyektor, dan Modul Pembelajaran berbasis internet.

2. Alat dan bahan

: Alat Tulis, Whiteboard, spidol, penghapus bor.

3. Sumber belajar

: Buku Siswa Kurikulum 2013, Lembear Kerja Siswa, dan internet.

H. Langkah-lagkah Kegiatan Pembelajaran

Kegiatan

Deskripsi kegiatan

Pendahuluan 













Inti

Guru memberikan salam dan menanyakan kabar siswa
Guru menanyakan kehadiran siswa
Guru memulai pembelajaran dengan bacaan basmallah
bersama-sama
Guru mengajak siswa melakukan gerakan “kerjasamapercaya diri-menghargai”
Guru mereview pembelajaran kepada siswa dengan
bertanya “Anak-anak pertemuan kemarin kalian belajar
tentang apa?”
Guru bertanya kepada siswa “apakah kalian pernah
membaca materi atau artikel melalui internet?”
Guru berinteraksi dengan siswa tentang pengalaman
menggunakan internet
Guru menanyakan kepada siswa apakah mereka
membawa Laptop atau Netbook seperti yang telah di
intruksikan pada pertemuan sebelumnya.
Guru menyampaikan tema dan tujuan pembelajaran
yang hendak dicapai
Guru menyampaikan intruksi pembelajaran yang akan
dilaksanakan
Guru membagi siswa kedalam 5 kelompok secara
heterogen dan dibentuk agar setiap kelompok ada yang
membawa NB atau laptop kemudian membagikan file
modul pembelajaran system reproduksi berbasis
internet untuk di buka.

Alokasi
waktu
15 menit

Mengamati
65 menit
 Mengamati video tentang proses pembentukkan sel
kelamin atau gametogenesis
Menanya
• Berdasarkan tayangan video tersebut, tahukah kalian
proses gametogenesis itu apa? Dimanakah tempat
terjadinya?
Mengumpulkan informasi
 Mempelajari organ reproduksi baik pria maupun
wanita dari buku dan modul pembelajaran berbasis
internet yang dibagikan guru





Mengidentifikasi struktur organ reproduksi bagian
dalam dan organ reproduksi bagian luar
Berdiskusi tentang proses pembentukan sel kelamin
Berdiskusi tentang tahapan pembentukan sperma dan
tahapan pembentukan sel telur

Mengasosiasi
 Menganalisis hasil diskusi tentang organ reproduksi
 Menganalisis tahapan dari spermatogenesis dan
oogenesis
Mengkomunikasikan
 Siswa dari
setiap
perwakilan kelompok
mempresentasikan hasil diskusi tentang organ
reproduksi dan gametogenesis
 Siswa lain yang menjadi audien memberikan komentar
kepada temannya yang mempresentasikan hasil diskusi
Penutup







Guru mengulas materi pembelajaran yang telah
disampaikan
Guru memberikan evaluasi yang ada dalam modul
pembelajaran berbasis internet
Guru mengajak siswa untuk menyusun kesimpulan.
Guru menutup pembelajaran dengan membaca
hamdalah bersama-sama
Guru
memberikan
kata-kata
motivasi
dan
mengucapkan salam.

10

I. PENILAIAN
1. Jenis, Teknik dan Bentuk Instrumen Penilaian
Jenis Penilaian
a. Penilaian Kognitif
b. Penilaian afektif
c. Penilaian Psikomotor

2. Instrumen penilaian

Teknik Penilaian
Bentuk Penilaian
Tes tertulis
Soal salah benar
Observasi
Lembar pengamatan sikap pada saat
diskusi dan presentasi
Observasi
Lembar pengamatan keterampilan pada
saat diskusi dan presentasi

a. Soal benar salah
Soal
Tuba fallopi merupakan saluran yang menghubungkan
ovarium dengan rahim, berjumlah sepasang dan merupakan
tempat terjadinya fertilisasi.
Perimetrium merupakan salah satu lapisan pada rahim yang
menghasilkan banyak lender dan mengandung banyak
pembuluh darah. Lapisan ini mengalami penebalan dan
setiap bulannya akan mengelupas apabila tidak ada zigot
yang ditanamkan atau implantasi
Spermatogenesis adalah pembentukan sperma yang terjadi
di testis tepatnya terjadi di vas deferens.
Saat pubertas, oosit primer melakukan pembelahan secara
meiosis menghasilkan oosit sekunder dan polosit primer.
Proses ini terjadi di bawah pengaruh FSH.
Setiap proses spermatogenesis menghasilkan 4 sel sperma.
Laki-laki memproduksi sperma dari mulai saat dilahirkan
sampai masa tua.

Jawaban
Benar
Salah

Salah
Benar
Salah

b. Penilaian Keterampilan
Nama Siswa

Aspek Ketrampilan yang Dinilai
Diskusi
Presentasi
Pengamatan
sesuai
hasil diskusi
instruksi

Jumlah
Skor

Nilai

Rubrik penilaian keterampilan
Keterampilan yang
dinilai
Pengamatan

Diskusi sesuai instrksi

Presentasi hasil
diskusi

Rubrik

Skor

Melakukan pengamatan dengan sermat dan teliti
Melakukan pengamatan, tetapi kurang cermat dan
kurang teliti
Tidak mengamati percobaan dengan cermat dan teliti
Melakukan diskusi susuai dengan instruksi
Melakukan diskusi sesuka hati
Tidak mengikuti diskusi
Mampu mempresentasikan hasil diskusi dengan baik
dan benar
Mampu mempresentasikan hasil diskusi tetapi kurang
tepat
Tidak mampu mempresentasikan hasil diskusi

3
2
1
3
2
1
3
2
1

Nilai Keterampilan=

Kriteria :

jumlah skor
x 100
skor maksimal

91-100 = Istimewa
81-90 = Amat Baik
71-80 = Baik
61-70 = Cukup
<-60 = Kurang

c. Lembar Pengamatan dan Sikap
Nama Siswa

Aspek Sikap yang Dinilai
Kerjasama Percaya diri Menghargai

Rubrik Penilaian Sikap

Jumlah
Skor

Nilai

Aspek Sikap yang
dinilai
Kerjasama

Percaya diri

Menghargai

Nilai Sikap=

Rubrik

Skor

Bekerjasama pada saat diskusi dengan baik
Kerjasama pada saat diskusi kurang baik
Tidak dapat bekerja sama pada saat dsikusi
Percaya diri dalam menuangkan ide dan pendapat
Kurang percaya diri dalam menyampaikan ide dan
pendapat
Tidak percaya diri dalam menyampaikan ide dan
pendapat
Menghargai ide atau pendapat orang lain dengan baik
Kurang bisa menghargai ide atau pendapat orang lain
Tidak menghargai ide atau pendapat orang lain

3
2
1
3

jumlah skor
x 100
skor maksimal

Kriteria :

91-100 = Istimewa
81-90 = Amat Baik
71-80 = Baik
61-70 = Cukup
<-60 = Kurang

Mengetahui

Cirebon, Desember 2017

Kepala Sekolah

Guru Mata Pelajaran IPA

Elin Linawati, S.Pd
NIP. 19700912 199802 2 001

Sanwasi
NIM . 1414161052

2
1
3
2
1

Judul: Jawaban Soal Ujian Tengah Semester (uts

Oleh: San Wasi


Ikuti kami