Makalah Motivasi

Oleh Rizki Fauzi

160,7 KB 6 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Makalah Motivasi

MAKALAH PSIKOLOGI UMUM Tentang MOTIF DAN MOTIVASI Oleh: Resta Desnariati : 1612020128 Winda Anisya : 1612020137 Heru Fatman Herianto : 1612020130 Maulana Malik : 1612020120 Dosen Pembimbing: Dra. Nurfarida Deliani, M.Pd JURUSAN BIMBINGAN KONSELING ISLAM (BKI-D) FAKULTAS DAKWAH DAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) IMAM BONJOL PADANG 1438 H / 2017 M 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan jaman yang semakin modern terutama pada era globalisasi seperti sekarang ini menuntut adanya sumber daya manusia yang berkualitas tinggi. Peningkatan kualitas sumber daya manusia merupakan prasyarat mutlak untuk mencapai tujuan pembangunan. Salah satu wahana untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia tersebut adalah pendidikan. Pendidikan adalah usaha sadar untuk menumbuhkembangkan potensi sumber daya manusia melalui kegiatan pengajaran. Salah satu faktor dari dalam diri yang menentukan berhasil tidaknya dalam proses belajar mengajar adalah motivasi belajar. Dalam kegiatan belajar, motivasi merupakan keseluruhan daya penggerak di dalam diri yang menimbulkan kegiatan belajar, yang menjamin kelangsungan dari kegiatan belajar. Motivasi belajar adalah merupakan faktor psikis yang bersifat non intelektual. Seseorang yang mempunyai intelegensi yang cukup tinggi, bisa gagal karena kurang adanya motivasi dalam belajarnya. Motivasi mempunyai peranan penting dalam proses belajar mengajar baik bagi guru maupun siswa. Bagi guru mengetahui motivasi belajar dari siswa sangat diperlukan guna memelihara dan meningkatkan semangat belajar siswa. Bagi siswa motivasi belajar dapat menumbuhkan semangat belajar sehingga siswa terdorong untuk melakukan perbuatan belajar agar menggapai sebuah prestasi. B. Rumusan Masalah 1. Apa Pengertian dari Motif dan Motivasi? 2. Apa saja Teori-teori Motivasi? 3. Apa Faktor-faktor Motivasi? 4. Apa saja Macam-macam Motivasi? 5. Apa Prinsip dan Fungsi Motivasi? 1 BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian dari Motif dan Motivasi Motif atau dalam bahasa Inggris motive, berasal dari kata motion yang berarti gerakan atau sesuatu yang bergerak. Jadi motif adalah gerakan yang dilakukan oleh manusia atau lebih sering disebut dengan perbuatan atau tingkah laku.1 Motif adalah alasan – alasan atau dorongan – dorongan dalam diri manusia yang menyebabkan manusia itu berbuat sesuatu. Semua tingkah laku manusia pada hakikatnya memiliki motif. Motif manusia bisa bekerja secara sadar maupun tidak sadar. Motif manusia dapat berupa dorongan, hasrat, keinginan, dan tenaga penggerak lain, yang berasal dari dalam diri individu untuk melakukan sesuatu. Motif memberikan tujuan dan arah pada tingkah laku kita. Motif itu adalah tujuan. Tujuan yang dimaksud disini adalah insentif (insentive). Intensif bisa diartikan sebagai suatu tujuan yang menjadi arah suatu kegiatan yang bermotif. Motif adalah kondisi yang mendorong seseorang untuk mencari suatu kepuasan atau mencapai suatu tujuan. Jadi motif adalah suatu alasan atau dorongan yang menyebabkan seseorang berbuat sesuatu, melakukan tindakan, atau bersikap tertentu untuk mencapai suatu tujuan. Selain motif, dikenal juga istilah motivasi. Motivasi berasal dari bahasa inggris Motivation. Motivasi adalah istilah yang lebih umum yang menunjuk pada seluruh proses gerakan, termasuk situasi yang mendorong, dorongan yang timbul dalam individu, tingkah laku yang ditimbulkannya, dan tujuan atau akhir dari gerakan atau perbuatan.2 Motivasi berarti membangkitkan motif, membangkitkan daya gerak, atau menggerakkan seseorang atau diri sendiri untuk berbuat sesuatu dalam rangka mencapai suatu 1 Sarlito Wirawan Sarwono. Pengantar Psikologi Umum. (Jakarta: Rajawali Pers, 2013), 2 Ibid h. 137 2 kepuasan atau tujuan. Seseorang melaksanakan kecakapan karena adanya suatu motif. Jika motif ini tidak timbul, belum tentu seseorang itu dapat berbuat demikian. Sesungguhnya, motivasi itu sendiri bukan merupakan sesuatu yang netral atau kekuatan yang kebal terhadap pengaruh faktor – faktor lain, misalnya pengalaman masa lampau, kemampuan fisik, situasi lingkungan, cita – cita hidup, dan masih banyak lagi. B. Teori-teori Motivasi 1. Teori Motivasi Abraham Maslow (Teori Kebutuhan) Abraham Maslow (1943;1970) mengemukakan bahwa pada dasarnya semua manusia memiliki kebutuhan pokok. Ia menunjukkannya dalam 5 tingkatan yang berbentuk piramid, orang memulai dorongan dari tingkatan terbawah. Lima tingkat kebutuhan itu dikenal dengan sebutan Hirarki Kebutuhan Maslow, dimulai dari kebutuhan biologis dasar sampai motif psikologis yang lebih kompleks; yang hanya akan penting setelah kebutuhan dasar terpenuhi. Kebutuhan pada suatu peringkat paling tidak harus terpenuhi sebagian sebelum kebutuhan pada peringkat berikutnya menjadi penentu tindakan yang penting;3 a. Kebutuhan fisiologis (rasa lapar, rasa haus, dan sebagainya) b. Kebutuhan rasa aman (merasa aman dan terlindung, jauh dari bahaya) c. Kebutuhan akan rasa cinta dan rasa memiliki (berafiliasi dengan orang lain, diterima, memiliki) d. Kebutuhan akan penghargaan (berprestasi, berkompetensi, dan mendapatkan dukungan serta pengakuan) e. Kebutuhan memahami, aktualisasi dan diri (kebutuhan menjelajahi; kebutuhan kognitif: estetik: mengetahui, keserasian, keteraturan, dan keindahan; kebutuhan aktualisasi diri: mendapatkan kepuasan diri dan menyadari potensinya). 3 Heru Basuki. Psikologi Umum. (Jakarta. Gunadarma. 2008), h. 50 3 2. Teori Motivasi Herzberg (Teori dua faktor) Menurut Herzberg (1966), ada dua jenis faktor yang mendorong seseorang untuk berusaha mencapai kepuasan dan menjauhkan diri dari ketidakpuasan. Dua faktor itu disebutnya faktor higiene (faktor ekstrinsik) dan faktor motivator (faktor intrinsik).4 a. Faktor higiene memotivasi seseorang untuk keluar dari ketidakpuasan, termasuk didalamnya adalah hubungan antar manusia, imbalan, kondisi lingkungan, dan sebagainya (faktor ekstrinsik), b. Faktor motivator memotivasi seseorang untuk berusaha mencapai kepuasan, yang termasuk didalamnya adalah achievement, pengakuan, kemajuan tingkat kehidupan, dsb (faktor intrinsik). 3. Teori Motivasi Douglas Mcgregor Mengemukakan dua pandangan manusia yaitu teori X (negative) dan teori y (positif), Menurut teori x empat pengandaian yag dipegang manajer:5 a. karyawan secara inheren tertanam dalam dirinya tidak menyukai kerja b. karyawan tidak menyukai kerja mereka harus diawasi atau diancam dengan hukuman untuk mencapai tujuan. c. Karyawan akan menghindari tanggung jawab. d. Kebanyakan karyawan menaruh keamanan diatas semua factor yang dikaitkan dengan kerja. e. Kontras dengan pandangan negative ini mengenai kodrat manusia ada empat teori Y : 1) karyawan dapat memandang kerjasama dengan sewajarnya seperti istirahat dan bermain. 2) Orang akan menjalankan pengarahan diri dan pengawasan diri jika mereka komit pada sasaran. 3) Rata rata orang akan menerima tanggung jawab. 4) Kemampuan untuk mengambil keputusan inovatif. 4. Teori Motivasi Vroom (Teori Harapan ) 4 5 Ibid Ibid, h. 51 4 Teori dari Vroom (1964) tentang cognitive theory of motivation menjelaskan mengapa seseorang tidak akan melakukan sesuatu yang ia yakini ia tidak dapat melakukannya, sekalipun hasil dari pekerjaan itu sangat dapat ia inginkan. Menurut Vroom, tinggi rendahnya motivasi seseorang ditentukan oleh tiga komponen, yaitu:6 a. Ekspektasi (harapan) keberhasilan pada suatu tugas b. Instrumentalis, yaitu penilaian tentang apa yang akan terjadi jika berhasil dalam melakukan suatu tugas (keberhasilan tugas untuk mendapatkan outcome tertentu). c. Valensi, yaitu respon terhadap outcome seperti perasaan posistif, netral, atau negatif.Motivasi tinggi jika usaha menghasilkan sesuatu yang melebihi harapan. Motivasi rendah jika usahanya menghasilkan kurang dari yang diharapkan. 5. Teori Motivasi Achievement Mc Clelland (Teori Kebutuhan Berprestasi) Teori yang dikemukakan oleh Mc Clelland (1961), menyatakan bahwa ada tiga hal penting yang menjadi kebutuhan manusia, yaitu: a. Need for achievement (kebutuhan akan prestasi) b. Need for afiliation (kebutuhan akan hubungan sosial/hampir sama dengan soscialneed-nya Maslow) c. Need for Power (dorongan untuk mengatur). 6. Teori Motivasi Clayton Alderfer (Teori “ERG) Clayton Alderfer mengetengahkan teori motivasi ERG yang didasarkan pada kebutuhan manusia akan keberadaan (exsistence), hubungan (relatedness), dan pertumbuhan (growth). Teori ini sedikit berbeda dengan teori maslow. Disini Alfeder mngemukakan bahwa jika kebutuhan yang lebih tinggi tidak atau belum dapat dipenuhi maka manusia akan kembali pada gerakk yang fleksibel dari pemenuhan kebutuhan dari waktu kewaktu dan dari situasi ke situasi. 7. Teori Penetapan Tujuan (goal setting theory) 6 Ibid, 5 Edwin Locke mengemukakan bahwa dalam penetapan tujuan memiliki empat macam mekanisme motivasional yakni : a. tujuan-tujuan mengarahkan perhatian; b. tujuan-tujuan mengatur upaya; c. tujuan-tujuan meningkatkan persistensi; d. tujuan-tujuan menunjang strategi-strategi dan rencana-rencana kegiatan. 8. Teori Penguatan dan Modifikasi Perilaku Berbagai teori atau model motivasi yang telah dibahas di muka dapat digolongkan sebagai model kognitif motivasi karena didasarkan pada kebutuhan seseorang berdasarkan persepsi orang yang bersangkutan berarti sifatnya sangat subyektif. Perilakunya pun ditentukan oleh persepsi tersebut. Padahal dalam kehidupan organisasional disadari dan diakui bahwa kehendak seseorang ditentukan pula oleh berbagai konsekwensi eksternal dari perilaku dan tindakannya. Artinya, dari berbagai faktor di luar diri seseorang turut berperan sebagai penentu dan pengubah perilaku. Dalam hal ini berlakulah apaya yang dikenal dengan “hukum pengaruh” yang menyatakan bahwa manusia cenderung untuk mengulangi perilaku yang mempunyai konsekwensi yang menguntungkan dirinya dan mengelakkan perilaku yang mengibatkan perilaku yang mengakibatkan timbulnya konsekwensi yang merugikan.Contoh yang sangat sederhana ialah seorang juru tik yang mampu menyelesaikan tugasnya dengan baik dalam waktu singkat. Juru tik tersebut mendapat pujian dari atasannya. Pujian tersebut berakibat pada kenaikan gaji yang dipercepat. Karena juru tik tersebut menyenangi konsekwensi perilakunya itu, ia lalu terdorong bukan hanya bekerja lebih tekun dan lebih teliti, akan tetapi bahkan berusaha meningkatkan keterampilannya, misalnya dengan belajar menggunakan komputer sehingga kemampuannya semakin bertambah, yang pada gilirannya diharapkan mempunyai konsekwensi positif lagi di kemudian hari. 6 C. Faktor-faktor Motivasi Agresi biasanya didefisinikan sebagai perilaku yang dimaksudkan untuk melukai orang lain (secara fisik atau veral) atau merusak harta benda. Kata kunci dari defenisi ini adalah maksud. Jika seseorang secara tidak sengaja menginjak kaki Anda di sebuah tangga berjalan yang penuh dengan segera minta maaf, Anda tidak dapat mencap perilakunya agresif. Jika seseorang berjalan menuju kearah anda, pada saat anda duduk di bangku belajar, dan menginjak kaki anda , tentu anda sangat marah terhadap tindakan agresif yang terang-terangan tersebut. Tetapi , tindakan agresif yang disengaja pun bias merupakan sesuatu tujuan disamping mengakibatkan luka . kekuasaan, kekayaan ,dan status hanya merupakan sebagian dari tujuan yang dapat di capai melalui cara-cara agresif.7 Beberapa pakar psikologi membuat perbedaan antara agresi permusuhan (hostile aggression), yang semata-mata dilakukan dengan maksud menyakiti orang lain ,dan agresi instrumental (instrumental aggression) yang ditunjukan untuk mendapatkan ganjaran lain selain penderitaan korbannya. Agresi instrumental mencakup perkelahian untuk membela diri, penyerangan terhadap seseorang ketika terjadi perampokan, perkelahian, untuk membuktikan kekuasaan atau dominansi seseorang. Tetapi perbedaan antara agresi permusuhan dan agresi instrumental tidak terlalu jelas.8 D. Macam-macam Motivasi Dalam membicarakan jenis-jenis motivasi, hanya akan dibahas dari dua sudut pandang, yakni motivasi yang berasal dari dalam diri pribadi seseorang yang disebut motivasi intrinsik dan motivasi yang berasal dari luar diri seseorang yang disebut motivasi ekstrinsik:9 1. Motivasi Intrinsik Yang dimaksud dengan motivasi intrinsik adalah motif-motif yang menjadi aktif atau berfungsinya tidak perlu dirangsang dari luar,karena 7 Ernest R. Hilgard, Pengantar Psikologi(Terjemah Indonesia), (Jakarta: Erlangga,1982), hlm.55-61 8 9 Ibid Ngalim M Purwanto. Psikologi Pendidikan. (Bandung: PT. Remaja Rosdakaraya. 1990), h. 67 7 dalam setiap diri individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu. Bila seseorang telah memiliki motivasi intrinsik dalam dirinya, maka secara sadar akan melakukan suatu kegiatan yang tidak memerlukan motivasi dari luar dirinya.Dalam aktivitas belajar, motivasi intrinsik sangat diperlukan,terutama belajar sendiri. Dorongan untuk belajar bersumber pada kebutuhan, yang berisikan keharusan untuk menjadi orang yang terdidik dan berpengetahuan. Jadi, motivasi intrinsik muncul berdasarkan kesadaran dengan tujuan esensial, bukan sekadar atribut dan seremonial. 2. Motivasi Ekstrinsik. Motivasi ekstrinsik adalah kebalikan dari motivasi intrinsik.Motivasi ekstrinsik adalah motif-motif yang aktif dan berfungsi karena adanya perangsang dari luar. Motivasi belajar dikatakan ekstrinsik bila anak didik menempatkan tujuan belajarnya diluar factor-faktor situasi belajar (resides in some factor outside the learning situation). Misalnya untuk mencapai angka tinggi, diploma, gelar, kehormatan, dan sebagainya. Motivasi ekstrinsik bukan berarti motivasi yang tidak diperlukan dan tidak baik dalam pendidikan. Motivasi ekstrinsik diperlukan agar anak didik termotivasi untuk belajar. Kesalahan penggunaan bentuk-bentuk motivasi ekstrinsik akan merugikan anak didik. Akibatnya, motivasi ekstrinsik bukan berfungsi sebagai pendorong, tetapi menjadikan anak didik malas belajar. Oleh karena itu, guru harus bias dan pandai mempergunakan motivasi ekstrinsik dengan akurat dan benar dalam rangka menunjang proses intrinsik edukatif di kelas. Berikut ini ada beberapa cara membangkitkan motivasi ekstrinsik dalam menumbuhkan motivasi intrinsik. Kompetisi (persaingan): guru berusaha menciptakan persaingan diantara siswanya untuk meningkatkan prestasi belajarnya, berusaha memperbaiki hasil prestasi yang telah dicapai sebelumnya dan mengatasi prestasi orang lain. Pace making (membuat tujuan sementar atau dekat): pada awal kegiatan belajar mengajar guru, hendaknya terlebih dahulu menyampaikan 8 kepada siswa TIK yang akan dicapainya sehingga dengan demikian siswa berusaha untuk mencapai TIK tersebut. Tujuan yang jelas: motif mendorong individu untuk mencapai tujuan. Makin jelas tujuan, makin besar nilai tujuan bagi individu yang bersangkutan dan makin besar pula motivasi dalam melakukan suatu perbuatan. Kesempurnaan untuk sukses: kesuksesan dapat menimbulkan rasa puas, kesenangan dan kepercayaan terhadap diri sendiri, sedangkan kegagalan akan membawa efek yang sebaliknya. Dengan demikian, guru hendaknya dapat memberikan kesempatan kepada anak untuk meraih sukses dengan usaha sendiri, tentu saja dengan bimbingan guru. Minat yang besar: motif akan timbul jika individu memiliki minat yang besar. Mengadakan penilaian atau tes: pada umumnya semua siswa mau belajar dengan tujuan memperoleh nilai yang baik. Hal ini terbukti dalam kenyataan bahwa banyak siswa yang tidak belajar bila tidak ada ulangan. Akan tetapi, bila guru mengatakan bahwa lusa akan diadakan ulangan lisan, barulah siswa giat belajar dengan menghafal agar ia mendapat nilai yang baik. Jika, angka atau nilai itu merupakan motivasi yang kuat bagi siswa.10 E. Prinsip dan Fungsi Motivasi 1. Prinsip Diterangkan dalam aktivitas belajar mengajar. Ada beberapa prinsip motivasi dalam belajar, yaitu: a. Motivasi sebagai dasar penggerak yang mendorong aktivitas belajar. b. Motivasi intrinsik lebih utama daripada motivasi ekstrinsik dalam belajar. c. Motivasi berupa pujian lebih baik daripada hukuman. d. Motivasi berhubungan erat dengan kebutuhan dalam belajar. 2. Fungsi 10 Moh.Uzer Usman, Menjadi Guru Profesional, (Bandung : PT Remaja Rosdakarya, 2011), hlmn. 3 9 Menurut Imam Musbikin ada tiga fungsi motivasi, yaitu : a. Motivasi sebagai pendorong buatan, pada mulanya anak didik tidak ada hasrat untuk belajar. Tetapi, karena ada sesuatu yang dicari munculah minatnya untuk belajar. Sesuatu yang belum diketahui itu akhirnya mendorong anak didik untuk belajar dalam rangka mencari tahu. Jadi, motivasi berfungsi sebagai pendorong ini mempengaruhi sifat yang harusnya anak didik ambil dalam rangka belajar. b. Motivasi sebagai penggerak buatan. Dorongan psikologis yang melahirkan sikap terhadap anak didik itu merupakan suatu kekuatan yang tak terbendung, yang kemudian terjelam dalam bentuk gerakan psikofisik. Dalam hal ini anak didik sudah melakukan aktivitas belajar dengan segenap raga dan jiwa. Sikap berada dalam kepastian perbuatan, sedangkan akal-pikiran mencoba membedah nilai yang terpatri dalam wacana, prinsip, dalil, dan hukum, sehingga betul isi yang dikandung. c. Motivasi sebagai pengarah perbuatan. Anak didik yang mempunyai motivasi dapat menyeleksi mana perbuatan yang harus dilakukan dan mana perbuatan yang mesti diabaikan. Seseorang anak didik yang ingin mendapatkan sesuatu dari sesuatu mata pelajaran tertentu, tidak mungkin dipaksakan untuk mempelajari mata pelajaran dimana tersimpan sesuatu yang dicari itu. Sesuatu yang ingin dicari anak didik merupakan tujuan belajar yang akan dicapainya. Tujuan belajar tersebut merupakan pengarah yang memberikan motivasi kepada anak didik dalam belajar.11 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Motivasi adalah keadaan individu yang terangsang yang terjadi jika suatu motif telah dihubungkan dengan suatu pengharapan yang sesuai. Sedangkan motif adalah segala daya yang mendorong seseorang untuk 11 Imam Musbikin, Mengatasi anak mogok sekolah dan malas belajar, ( Jogjakarta : Laksana, 2012), hlmn. 101 10 melakukan sesuatu. Motif tidak dapat dilihat begitu saja dari perilaku seseorang karena motif tidak selalu seperti yang tampak, bahkan kadangkadang berlawanan dari yang tampak. Dari tujuan-tujuan yang tidak selalu disadari ini, kita dipaksa menghadapi seluruh persoalan motivasi yang tidak disadari itu. Karena teori motivasi yang sehat tidak membenarkan pengabaian terhadap kehidupan tidak sadar. Dari banyaknya pandangan yang berbeda mengenai motivasi yang mungkin dikarenakan oleh penggunaan metode observasi yang berbeda-beda, studi tentang berbagai kelompok usia dan jenis kelamin yang berbeda, dan sebagainya, terdapat model tentang motivasi yang digeneralisasi yang mempersatukan berbagai teori yang ada. Ada macammacam motivasi dalam satu perilaku. Suatu perbuatan atau keinginan yang disadari dan hanya mempunyai satu motivasi bukanlah hal yang biasa, tetapi tidak biasa. Karena suatu keinginan yang disadari atau perilaku yang bermotivasi dapat berfungsi sebagai penyalur untuk tujuan-tujuan lainnya. Apabila dapat terjadi keseimbangan, hal tersebut mencerminkan ”hasil pekerjaan” seseorang yang berhadapan dengan potensinya untuk perilaku, yang dapat diidentifikasi sebagai ”kemampuannya”. Jadi, motivasi memegang peranan sebagai perantara untuk mentransformasikan kemampuan menjadi hasil pekerjaan. B. Saran Dari pembahasan yang telah dipaparkan diatas tentu saja masih jauh dari yang namanya kesempurnaan, baik dalam isi pembahasan, cara penyusunan dan pengetikan ataupun juga nama gelar yang ditulis di makalah ini. Khususnya pada isi makalah ini. Kami selaku penyusun mengharapkan kritik dan saran dari pembaca untuk kesempurnaan makalah ini. Terimakasih DAFTAR PUSTAKA Ernest R. Hilgard, Pengantar Psikologi (Terjemah Indonesia), (Jakarta: Erlangga,1982. Heru Basuki. Psikologi Umum. Jakarta. Gunadarma. 2008. Imam Musbikin, Mengatasi anak mogok sekolah dan malas belajar, Jogjakarta: Laksana, 2012. 11 Moh.Uzer Usman, Menjadi Guru Profesional, Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2011. Ngalim M Purwanto. Psikologi Pendidikan. Bandung: PT. Remaja Rosdakaraya. 1990. Sarlito Wirawan Sarwono. Pengantar Psikologi Umum. Jakarta: Rajawali Pers, 2013. 12

Judul: Makalah Motivasi

Oleh: Rizki Fauzi


Ikuti kami