Review Jurnal Teori Akuntansi

Oleh Khael Purba

6 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Review Jurnal Teori Akuntansi

CRITICAL RIVIEW
PENGARUH RASIO PROFITABILITAS DAN LEVERAGE TERHADAP
EARNINGS PER SHARE (EPS)
(Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia
Tahun 2012-2015)
Oleh :
Mikhael Purba 17812141016
Judul

: Pengaruh Rasio Profitabilitas Dan Leverage Terhadap Earnings Per Share
(Eps) (Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar Di
Bursa Efek Indonesia Tahun 2012-2015)

Jurnal

: Jurnal Ekonomi dan Bisnis Islam

Penuli

: Nurul Amaliah Zamri, Dra. Atiek Sri Purwati, M.Si, Ak, CA, dan Drs.

s

Sudjono, M.Si, Ak, CA

Fenomena Akuntansi yang Diteliti
Fenomena akuntansi atau bisnis yang diteliti adalah mengenai bagian dari analisis
lapporan keuangan yakni pengaruh rasio profabilitas dan leverage terhadap Earning
per Share ( EPS ).

Masalah Penelitian
Penelitian ini merupakan replikasi dari penelitian yang dilakukan oleh Borromeu
(2013). Alasan melakukan replikasi adalah untuk menguji kembali guna mendapatkan
konsistensi hasil dari variabelvariabel yang diteliti selain itu juga, karena adanya
perbedaan hasil di antara penelitianpenelitian terdahulu lainnya. Perbedaannya, dalam
penelitian ini mengubah variabel Net Profit Margin, Return On Asset, dan Price
Earnings Ratio menjadi variabel Basic Earning Power sebagai variabel independen.

Pertanyaan Penelitian
Bagaimana pengaruh rasio profabilitas dan leverage terhadap Earning per Share
( EPS ) ?

Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan efek dari dasar Earning
Power dan hutang kepada Rasio ekuitas terhadap laba per saham

Teori yang Digunakan
1. Teori Keagenan (Agency Theory)
Teori keagenan mendeskripsikan hubungan antara pemegang saham
(shareholders) sebagai prinsipal dan manajemen sebagai agen.
2. Teori Sinyal (Signal Theory)
Teori sinyal menjelaskan bahwa informasi keuangan yang disampaikan
perusahaan

bertujuan

untuk

mengurangi

information

asymmetry

antaraperusahaan dengan pihak eksternal (Wolk et. al. 2001) dalam Thiono
(2006:4).Dorongan perusahaan untuk memberikan informasi karena terdapat
asimetri informasi antara perusahaan dan pihak luar.
3. Teori Harapan (Expectation Theory)
Teori Harapan (Expectation Theory) dari Victor H. Vroom.Teori harapan
menyatakan bahwa kekuatan yang memotivasi seseorang untuk bekerja giat
dalam mengerjakan pekerjaannya tergantung dari hubungan timbal balik
antara apa yang diinginkan dan dibutuhkan dari hasil pekerjaan itu.
4. Pasar Modal
Pasar modal (capital market) merupakan tempat diperjual belikannya berbagai
instrumen keuangan jangka panjang, seperti utang, ekuitas (saham), instrumen
derivatif, dan instrumen lainnya.
5. Saham

Saham (stock) dapat didefinisikan sebagai tanda penyertaan atau pemilik
seseorang atau badan dalam suatu perusahaan atau perseroan terbatas (Darmaji
dan Fakhrudin, 2012:5).
6. Analisis Rasio Keuangan
Analisis rasio keuangan merupakan intrumen analisis prestasi perusahaan yang
menjelaskan

berbagai

hubungan

analisis

prestasi

perusahaan

yang

menjelaskan berbagai hubungan dan indikator keuangan, yang ditujukan untuk
menunjukkan perubahan dalam kondisi keuangan atau prestasi operasi di masa
lalu dan membantu menggambarkan trend pola perubahan tersebut, untuk
kemudian menunjukkan risiko dan peluang yang melekat pada perusahaan
yang bersangkutan (Warsidi dan Bambang, 2000) dalam Fahmi (2014:45).
7. Rasio Profitabilitas
Rasio profitabilitas adalah rasio yang mengukur efektivitas manajemen secara
keseluruhan yang ditujukan oleh besar kecilnya tingkat keuntungan yang
diperoleh dalam hubungannya dengan penjualan maupun investasi (Fahmi,
2014:68).
8. Leverage
Rasio leverage menunjukkan seberapa besar kebutuhan dana perusahaan
dibelanjai dengan hutang (Sutrisno, 2012:217).
9. Laba Per Saham atau Earnings Per Share (EPS)
Laba per saham- LPS (Earnings Per Share- EPS) merupakan rasio yang
menunjukkan bagian laba untuk setiap saham.

Hipotesis Penelitian
1. H1 : Basic Earning Power dan Debt to Equity Ratio secara simultan
berpengaruh signifikan terhadap Earnings Per Share (EPS).
2. H2 : Basic Earning Power berpengaruh terhadap Earnings Per Share (EPS)
3. H3 : Debt to Equity Ratio (DER) berpengaruhterhadap Earnings Per Share
(EPS).

Metode Penelitian
1.

Pengumpulan data
Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian
kuantitatif dengan menggunakan data keuangan Perusahaan Manufaktur yang
terdaftar di Bursa Efek Indonesia.Populasi penelitian ini adalah Perusahaan
Manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2012-2015.

2.

Analisis data


Analisis Statistik Deskriptif



Uji Asumsi Klasik



Analisis Regresi Linier Berganda



Pengujian Hipotesis

Karakteristik Sampel
1. Perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama tahun
2012- 2015`
2. Perusahaan manufaktur yang melaporkan laporan keuangan yang sudah di
audit pada Bursa Efek Indonesia selama tahun 2012-2015.
3. Perusahaan manufaktur yang menggunakan mata uang rupiah selama tahun
2012-2015.
4. Perusahaan manufaktur yang tidak mengalami rugi selama tahun 2012-2015.

Metode Sampling
Sampel penelitian ini ditentukan dengan metode purposive sampling.

.

Hasil
1. Hasil pengujian terhadap hipotesis 1 adalah BEP dan DER berpengaruh
simultan dan signifikan terhadap EPS. Salah satu alasan utama perusahaan
beroperasi adalah untuk menghasilkan laba yang bermanfaat bagi para
pemegang saham.
2. Hasil pengujian terhadap hipotesis 2 adalah Basic Earning Power (BEP)
berpengaruh positif signifikan terhadap EPS. Hal ini berarti bahwa semakin
tinggi BEP, maka semakin tinggi pula EPS Basic Earning Power merupakan
salah satu ukuran profitabilitas yang mampu mengukur kemampuan
perusahaan dalam menghasilkan laba (Atmaja, 2003:415).
3. Hasil pengujian terhadap hipotesis 3 adalah Debt to Equity Ratio (DER) tidak
signifikan berpengaruh terhadap EPS. Sumber pendanaan perusahaan dapat
diperoleh dari dalam perusahaan (internal financing) maupun dari luar
perusahaan (external financing).

Kesimpulan
Berdasarkan penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa penggunaan hutang
sebagai modal atau DER dapat berpengaruh terhadap EPS jika manajemen perusahaan
dapat memanfaatkan dana yang berasal dari hutang untuk memperoleh laba operasi
yang lebih besar daripada beban bunga, maka penggunaan hutang dapat memberikan
keuntungan bagi perusahaan dan akan meningkatkan laba bagi pemegang saham.
Sebaliknya, jika manajemen tidak dapat memanfaatkan dana secara baik, maka
perusahaan dapat mengalami kerugian (Sawir, 2004:4). Hasil penelitian ini tidak
berbeda dengan hasil penelitian Pramesthy (2013), Chelmi (2013), Hanafiah (2014),
dan Ismail (2016) yang menyatakan bahwa Debt to Equity Ratio (DER) tidak
signifikan berpengaruh terhadap Earnings Per Share (EPS). Hasil penelitian ini
berbeda dengan hasil penelitian Sutejo (2009), Borromeu (2013), dan Briliyan (2013)
yang menyatakan bahwa Debt to Equity Ratio (DER) berpengaruh signifikan terhadap
Earnings Per Share.

Kelebihan Penelitian
Kelebihan dari penelitian ini adalah mengunakan metode analisis data yang rinci
sesuai dengan hipotesis dan jenis data yang diteliti. Selain itu, landasan teori yang
digunakan juga cukup lengkap sehingga kuat untuk mendukung hasil penelitian.

Kekurangan Penelitian
Kekurangan dalam penelitian ini adalah tidak mencantumkan alat statistik yang
digunakan.

Judul: Review Jurnal Teori Akuntansi

Oleh: Khael Purba


Ikuti kami