Basic Accounting (dasar - Dasar Akuntansi)

Oleh Lim Hendra

8 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Basic Accounting (dasar - Dasar Akuntansi)

DASAR – DASAR AKUNTANSI

Disusun oleh:
Lim Hendra

DAFTAR ISI
Kata Pengantar
BAB I

-

Sistem informasi, terminologi dasar akuntansi dan persamaan dasar
akuntansi (Accounting system, basic accounting terminology and
accounting equation).
Sistem informasi..………………………………………………………………
Terminologi dasar akuntansi...............................................................................
Persamaan dasar akuntansi……………………………………………………..
Soal – soal ……………………………………………………………………..

-

Siklus Akuntansi
Definisi.......................................................... …………………………………
Tahap pengidentifikasi...………………………………………………………
Tahap pencatatan..........................................………………………………….
Tahap penggolongan ........................................……………………………….
Contoh soal …………………......……………………………………………..

-

Laporan keuangan
Pengertian …………......………………………………………………………
Tahap pelaporan .............................……………………………………………
Contoh soal .............…………………………………………………………..

BAB II

BAB III

Lampiran – lampiran

oooOOooo

Kata Pengantar
Buku dasar – dasar akuntansi ini dibuat untuk membantu siapa saja yang ingin mengetahui
dan mengenal akuntansi, baik pelajar kejuruan akuntansi, mahasiswa akuntansi yang mungkin
sulit untuk mempelajari dasar – dasar akuntansi atau mungkin pembaca laporan keuangan
yang ingin memiliki pengetahuan mendasar mengenai akuntansi.
Penyusun sengaja menggunakan bahan – bahan pelajaran yang terdapat dalam buku – buku
pelajaran SMK kejuruan akuntansi sehingga pembaca dapat lebih mudah memahami dasar –
dasar akuntansi itu sendiri, selain itu penyusun pun melakukan tambahan materi yang berasal
dari literatur luar untuk memperkaya materi dalam buku ini. Di buku ini pun sudah dilakukan
penyesuaian istilah – istilah dalam akuntansi yang berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan
yang berlaku saat ini.
Semoga buku sederhana ini dapat bermanfaat bagi siapa saja yang membacanya dan ingin
memahami dasar – dasar akuntansi.

Penyusun
Bekasi, 15 Juli 2013

Tujuan/fokus pembelajaran:
Setelah mempelajari buku ini diharapkan pembaca dapat memahami system informasi
akuntansi baik dasar terminologi, siklus akuntansi dan laporan keuangan dengan ringkasan
sebagai berikut:

Sistem Informasi Akuntansi

Informasi Akuntansi
Dasar terminologi
Debit & kredit
Persamaan akuntansi
Laporan keuangan dan
stuktur kepemilikan

Siklus Akuntansi
Identifikasi dan pencatatan
Penjurnalan
Pemindahan pembukuan(posting)
Neraca saldo
Jurnal penyesuaian
Neraca saldo disesuaikan
Laporan keuangan
Jurnal penutup
Neraca saldo penutup
Jurnal pembalik

Laporan Keuangan
1. Laporan posisi keuangan
2. Laporan laba rugi dan
penghasilan komprehensif lain
3. Laporan perubahan ekuitas
4. Laporan arus kas
5. Catatan atas laporan
keuangan
6. Informasi komparatif

BAB I
SISTEM INFORMASI, TERMINOLOGI DASAR AKUNTANSI DAN PERSAMAAN
DASAR AKUNTANSI
A. Sistem informasi akuntansi
Sebuah sistem informasi akuntasi mengumpulkan dan memproses data transaksi lalu
menyebarluaskan informasi keuangan tersebut kepada pihak yang membutuhkan. Sistem
informasi akuntansi sangatlah luas dari satu bisnis ke bisnis yang lain. Faktor – faktor yang
beragam dari sistem informasi ini tergantung dari sifat dari bisnis dan transaksi yang terjadi,
ukuran perusahaan, jumlah data yang ditangani dan permintaan informasi yang dikelolah dan
diperlukan oleh pihak lain.
Sebuah sistem informasi akuntansi yang baik dapat membantu manajemen untuk menjawab
pertanyaan – pertanyaan sebagai berikut:
a. Berapakah jumlah hutang yang belum dibayar?
b. Diperiode kapankan penjualan kita tertinggi?
c. Aset apakah yang kita miliki?
d. Apakah kita mendapatkan laba di periode lalu?
e. Apakah kita dapat meningkatkan dividen kepada pemegang saham?
Manajemen dapat menjawab pertanyaan lainnya dengan data yang disediakan dari sebuah
sistem akuntansi yang efisien.
B. Dasar – dasar terminologi akuntansi
Beberapa terminology dasar yang harus dimengerti terkait dengan transaksi dan data
akuntansi:
Akuntansi
Menurut American Accounting Association (AAA), Accounting is the process of identifying,
measuring, and communicating economic information to permit information judgment and
decision by users of the information. Akuntansi adalah proses mengidentifikasi, mengukur,
dan melaporkan informasi ekonomi untuk memungkinkan adanya penilaian dan pengambilan
keputusan yang jelas dan tegas bagi mereka yang menggunakan informasi tersebut.
Sedangkan menurut American Institute of Certified Public Accountants (AICPA),
Accounting is the art of recording, classifying and summarizing in a significant manner and
terms of money, transaction and events which are, in part at least, of finacial character, and
interpreting the result there of. Akuntansi adalah seni pencatatan, penggolongan,
peringkasan yang tepat dan dinyatakan dalam satuan mata uang, transaksi-transaksi dan
kejadian-kejadian yang setidak-tidaknya bersifat finansial dan penafsiran hasil-hasilnya.

Perkiraan/akun
Perkiraan (account) adalah daftar tempat mencatat secara sistematis transaksi-transaksi
finansial yang mengakibatkan perubahan pada aktiva, utang, modal, penghasilan, dan biaya.
Perkiraan-perkiraan tersebut dapat digolongkan menjadi dua kelompok :
Perkiraan real / permanent (perkiraan-perkiraan neraca) :
Yaitu perkiraan-perkiraan yang terdapat dalam neraca yang terdiri dari perkiraan aktiva,
hutang, dan modal.
Perkiraan nominal / temporer (perkiraan-perkiraan laba-rugi)
Yaitu perkiraan-perkiraan yang terdapat dalam laporan laba-rugi yang terdiri dari perkiraan
penghasilan dan perkiraan biaya.
Jurnal (journal)
Catatan yang sistematis dan kronologis dari transaksi-transaksi finansial dengan menyebutkan
perkiraan yang akan di debit dan di kredit disertai jumlahnya masing-masing dan keterangan
singkat mengenai transaksi tersebut.
Dari definisi tersebut dapat kita simpulkan bahwasanya jurnal merupakan catatan yang
pertama terhadap transaksi-transaksi, itulah sebabnya jurnal disebut juga catatan yang asli
(book of original entry).
Fungsi-fungsi jurnal :
 Fungsi analisa.
Didalam jurnal setiap transaksi dianalisa untuk menentukan perkiraan yang akan di debit
dan di kredit serta jumlahnya masing-masing.
 Fungsi mencatat.
Dalam jurnal setiap transaksi finansial dicatat baik untuk perkiraan yang akan di debit
atau di kredit beserta keterangannya masing-masing.
 Fungsi historis.
Karena di dalam jurnal setiap transaksi dicatat secara kronologis, maka dapatlah
disimpulkan bahwa jurnal merupakan buku harian tempat mencatat aktivitas perusahaan.
Ada dua jenis jurnal yaitu jurnal khusus dan jurnal umum.
Jurnal khusus (special journal)
Buku jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi-transaksi tertentu.
Jenis-jenis jurnal khusus :

Jurnal pembelian (purchases journal)
Jurnal yang digunakan khusus untuk mencatat transaksi pembelian kredit.


Jurnal penjualan (sales journal)
Jurnal yang digunakan khusus untuk mencatat transaksi penjualan kredit.



Jurnal penerimaan kas (cash receipt journal)
Jurnal yang digunakan khusus untuk mencatat transaksi penerimaan kas.



Jurnal pengeluaran kas (cash payment journal)
Jurnal yang digunakan khusus untuk mencatat transaksi peneluaran kas.

Untuk menjurnal transaksi-transaksi yang karena sifatnya tidak dapat dicatat dalam
buku jurnal khusus seluruhnya maka dicatat dalam jurnal umum (general journal),
contohnya transaksi-transaksi penyesuaian.
Jurnal umum (general journal)
Jurnal umum adalah jurnal untuk mencatat transaksi selain transaksi yang dicatat oleh jurnal
khusus, seperti penyesuaian atau koreksi.
Buku besar pembantu (subsdiary ledger)
Fungsi buku besar pembantu adalah apabila sebuah perusahaan memiliki banyak debitur dan
kreditur maka untuk mencatat kedua hal tersebut (piutang dan hutang) akan timbul masalah
sbb:
Apabila setiap piutang dan hutang dicatat sesuai dengan jumlah banyaknya debitur dan
kreditur, maka akan terdapat banyak perkiraan piutang dan hutang.
Apabila piutang dan hutang masing-masing hanya dicatat dalam satu perkiraan, maka akan
menyulitkan untuk mengetahui perincian tentang debitur dan kreditur yang sangat diperlukan
dalam penyelesaian hutang piutang tersebut.
Untuk mengatasi masalah tersebut diatas, maka dilakukanlah pembukuan untuk hutang dan
piutang sebagai berikut :
Perincian hutang kepada masing-masing kreditur dan perincian piutang kepada masingmasing debitur dicatat dalam sekelompok buku besar tersendiri yang disebut buku besar
pembantu.
Perkiraan piutang dan hutang secara keseluruhan dicatat masing-masing dalam satu perkiraan
di dalam buku besar umum yang berfungsi sebagai perkiraan pengawas atau perkiraan
pengendali (controlling account). Perkiraan ini dipakai sebagi bahan penyusunan laporan
keuangan, posting dari jurnal ke buku besar umum (controlling account) dapat dilakukan
secara berkala, contohnya bulanan, sesuai dengan penutupan jurnal-jurnal khusus.
Buku besar (ledger)
Buku yang berisi semua perkiraaan-perkiraan (kumpulan daripada perkiraan-perkiraan). Di
dalam buku besar tiap-tiap perkiraan dapat merupakan lembaran-lembaran yang satu sama
lain terpisah yang disebut “lose leaf page”.
Neraca saldo (trial balance)
Suatu daftar yang terdiri dari debit dan kredit, tempat mencatat secara sistematis saldo setiap
perkiraan dalam buku besar.
Adapun tujuan penyusunan meraca saldo adalah untuk menguji kebenaran pendebitan dan
pengkreditan perkiraan buku besar. Apabila neraca saldo debit dan kredit tidak seimbang (not
balance) pasti sesuatu ada yang salah, tetapi apabila debit dan kredit seimbang (balance)
mungkin benar, mungkin salah.

Dalam proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penafsiran tersebut akuntansi
didasari oleh beberapa prinsip, antara lain sebagai berikut:
1. Penyajian wajar (fairly stated)
2. Kelangsungan hidup (going concern)
3. Basis akrual (accrual base)
4. Materialitas (materiality)
5. Komparatif (comparative)
6. Konsisten (consistent)
7. Tidak saling hapus
8. Netral
9. Lengkap
10. Subtansi transaksi mengungguli bentuk transaksi
Pihak-pihak yang berkepentingan dengan akuntansi :
1. Investor.
2. Karyawan.
3. Pemberi pinjaman.
4. Pemasok dan kreditur usaha lainnya.
5. Pelanggan.
6. Pemerintah.
7. Masyarakat.
Didalam akuntansi timbul beberapa spesialisasi sebagai berikut :
1. Akuntansi umum atau keuangan.
2. Akuntansi biaya.
3. Akuntansi anggaran.
4. Akuntansi pajak.
5. Akuntansi pemeriksaan.
6. Sistem akuntansi.
7. Akuntansi pemerintah.
8. Akuntansi perbankan.

C. Persamaan dasar akuntansi.
Accounting equation atau persamaan dasar akuntansi adalah model yang menyatakan bahwa
total aset adalah ekuivalen dengan jumlah kewajiban ditambah dengan jumlah modal. (Aset =
Liabilitas + Ekuitas).

Detail persamaan dasar akuntansi

Definisi dalam Standar Akuntansi Keuangan:
Aset adalah sumber daya yang dikuasai oleh perusahaan sebagai akibat dari peristiwa masa
lalu dan dari mana manfaat ekonomi di masa depan diharapkan akan diperoleh perusahaan.
Liabilitas merupakan utang perusahaan masa kini yang timbul dari peristiwa masa lalu,
penyelesaiannya diharapkan mengakibatkan arus keluar dari sumber daya perusahaan yang
mengandung manfaat ekonomi.
Ekuitas adalah hak residual atas asset perusahaan setelah dikurangi semua liabilitas
Penghasilan (income) adalah meliputi baik pendapatan (revenues) maupun keuntungan
(gains). Pendapatan timbul dalam pelaksanaan aktivitas perusahaan yang dibiasa dan dikenal
dengan sebutan yang berbeda seperti penjualan, penghasilan jasa (fees), bunga, dividen,
royalty, dan sewa.
Beban adalah mencakup baik kerugian maupun beban yang timbul dalam pelaksanaan
aktivitas perusahaan yang biasa. Beban yang timbul dalam pelaksanaan aktivitas perusahaan
yang biasa meliputi, misalnya, beban pokok penjualan, gaji dan penyusutan. Beban tersebut
biasanya berbentuk arus keluar atau berkurangnya asset seperti kas (dan setara kas),
persediaan, dan asset tetap.

Posisi saldo akun normal, bertambah dan berkurang dalam akuntansi:
Detail saldo normal akun:

Ringkas saldo normal akun:
Saldo normal akun
Saldo akun bertambah
Dr
Cr
Dr
Cr
Aset
Liabilitas
Aset
Liabilitas
Beban Ekuitas
Beban
Ekuitas
Pendapatan
Pendapatan

Saldo akun berkurang
Dr
Cr
Liabilitas
Aset
Ekuitas
Beban
Pendapatan

Contoh persamaan dasar akuntansi !
Pada tanggal 1 April 20x1 Lim Hendra membuka bengkel mobil dengan menyetorkan uang
tunai ke kas perusahaan Rp5.000.000,00
3 April ; Dibeli tunai perlengkapan jasa senilai Rp800.000,00 dan peralatan bengkel
Rp600.000,00
5 April ; Dibayar sewa tempat Rp500.000,00
8 April ; Diterima tunai penghasilan jasa sebesar Rp400.000,00
10 April ; Dibeli dari P.T APM peralatan jasa Rp1.500.000,00 dibayar tunai
Rp500.000,00 sisanya dengan kredit
12 April ; Servis kendaraan yang telah selesai Rp1.750.000,00 dan pembayaran akan diterima
kemudian.
15 April ; Dibayar utang kepada P.T APM Rp600.000,00
18 April ; Pengambilan pribadi Lim Hendra Rp200.000,00
20 April ; Diterima dari langganan kredit Rp1.250.000,00
23 April ; Dibayar biaya pemasangan iklan Rp300.000,00

25 April ; Komisi atas penjualan mobil Rp150.000,00
28 April ; Dibayar gaji karyawan Rp175.000,00
30 April ; Persediaan perlengkapan tersisa senilai Rp350.000,00
30 April ; Peralatan disusutkan Rp40.000,00
Jawab !
Tgl
Kas
1
3

Piutang

Peralatan

800
800

600
600

800

600

800
800

600
1.500
2.100

1.750
1.750

800

2.100

1.750

800

2.100

1.000
(600)
400

1.750
(1.250)
500

800

2.100

400

800

2.100

400

500

800

2.100

500

800

2.100

500

800
(450)
350

2.100

5.000
(1.400)
3.600
(500)
3.100
400
3.500
(500)
3.000

5
8
10
12

3.000
(600)
2.400
(200)
2.200
1.250
3.450
(300)
3.150
150
3.300
(175)
3.125

15
18
20
23
25
28
30

3.125

500
500

5.000
(500)
4.500
400
4.900
1.000
1.000

Sewa tempat
Jasa servis
Peralat servis

4.900
1.750
6.650

Piutang pend.
Pemb. hutang

6.650
(200)
6.450

Prive
Piutang pend.

2.100

30
3.125

Akum
Penyu

Dalam ribuan rupiah
Liabil Ekuitas
Keterangan
itas
5.000 Setoran modal

Perlengkap

350
Rp6.035.000,00

2.100

(40)
(40)

6.450
(300)
400
6.150
150
400
6.300
(175)
400
6.125
(450)
400
5.675
(40)
400
5.635
Rp6.035.000,00

Beban iklan
Komisi
Gaji karyawan
Penyu perleng
Penyu peralat
SALDO

Catatan : modal bertambah jika ada pendapatan dan setoran dari pemilik dan modal berkurang
jika ada beban dan prive (tarikan oleh pemilik).
Disimpulkan ; A = L + E (Lap. Posisi keuangan) + P – B (Lap. Laba-rugi) – Prive + Setoran
pribadi (Lap.perubahan modal)
Keterangan :
A
L
E
P
B

= Aset
= Liabilitas
= Ekuitas
= Pendapatan
= Beban

Bentuk persamaan dasar akuntansi di atas tentu saja dapat dibuat dalam bentuk lain. Misalnya
untuk asset dapat digolongkan sebagai asset lancar dan asset tidak lancar, kemudian
kewajiban dapat digolongkan sebagai kewajiban jangka panjang dan kewajiban jangka
pendek.
Penggolongan transaksi:
Apabila kita perhatikan transaksi – transaksi pada contoh diatas, maka dapat disimpulkan
bahwa semua transaksi tersebut dapat digolongkan menjadi empat jenis, sebagai berikut:
1. Transaksi – transaksi pertukaran.
Yaitu transaksi – transaki yang menimbulkan perubahan pada asset/liabilitas tetapi
tidak menimbulkan perubahan pada modal.
Transaksi pertukaran dapat terjadi sebagai berikut:
a. Antara aset dengan aset.
Suatu jenis asset tertentu diganti dengan jenis asset yang lain. (pembelian tunai
asset tetap yang mengakibatkan asset tetap yang dibeli bertambah tetapi asset
berupa kas/uang tunai berkurang).
b. Antara aset dengan liabilitas.
Pertambahan suatu jenis asset tertentu disertai dengan bertambahnya liabilitas,
contohnya pembekian secara kredit perlengkapan/asset tetap/ persediaan.
c. Antara liabilitas dengan aset.
Berkurangnya liabilitas disertai dengan berkurangnya asset, contoh pembayaran
liabilitas/hutang.
d. Antara liabilitas dengan liabilitas.
Berkurangnya liabilitas tertentu disertai dengan bertambahnya liabilitas lainnya,
contoh pembayaran hutang dagang dengan menggunakan pinjaman bank.
2. Transaksi – transaksi pendapatan, biaya dan kerugian.
Yaitu transaksi – transaksi yang disamping dapat mempengaruhi asset/liabilitas juga
selalu mempengaruhi modal.
Contoh:
a. Penerimaan pendapatan (penjualan, pendapatan bunga, pendapatan sewa, dll)
b. Pembayaran biaya – biaya (biaya gaji, biaya sewa, dll)
c. Penjualan asset (inventaris) dengan menderita kerugian
3. Transaksi – transaksi penambahan / pengurangan modal.
Yaitu transaksi – transaksi yang berhubungan langsung dengan pemilik perusahaan
dan berakibat terjadinya perubahan pada asset dan ekuitas.
Contoh :
a. Penyetoran modal pemilik (tambahan investasi)
b. Pengambilan pemilik (pengurangan modal)

4. Transaksi – transaksi pemindahan.
Yaitu transaksi – transaksi yang hanya bersifat pemindahan dari suatu hal ke hal lain
tetapi tidak mempunyai akibat seperti yang dikemukan dalam tiga transaksi diatas.
Contoh :
a. Yang sifatnya sebagai koreksi. (pembelian perlengkapan toko dicatat ke
perlengkapan kantor, maka harus dibuatkan pemindahan dari perlengkapan kantor
ke perlengkapan toko).
b. Pengambilan pribadi dipindahkan ke Modal.

Soal latihan !
1. Catatlah transaksi-transaksi yang berikut ke dalam persamaan dasar akuntansi:
a. Tn Edward mendirikan perusahaan dengan menginvestasikan uang tunai ke kas
perusahaan sebesar Rp 3.000.000
b. Dibayar sewa toko sebesar Rp 600.000
c. Dibeli barang dagang seharga Rp 1.000.000 secara tunai
d. Penjualan tunai barang dagang Rp 750.000
e. Pembelian kredit barang dagang seharga Rp 3.000.000
f. Dibayar gaji pegawai sebesar Rp 130.000
g. Dibayar hutang per kas Rp 1.000.000
h. Penjualan tunai barang dagang Rp. 1.800.000
i. Dijual per 30 hari barang dagang seharga Rp 800.000
j. Diterima per kas dari debitur Rp 600.000
2. Toko “Fajar” milik Tn Indra mempunyai: asset sebesar Rp 6.000.000 dan utang Rp
1.500.000. tunjukanlah hal ini dalam persamaan dasar akuntansi. Kemudian catatlah
transaksi-transaksi berikut ke dalam persamaan tersebut:
a. Dibeli per 30 hari barang dagnag seharga Rp 1.800.000
b. Dijual tunai barang dagang dengan harga pokok Rp 800.000 harga jual Rp 900.000
c. Dibayar dengan cek hutang sebesar Rp 1.000.000
d. Dijual per 30 hari barang dagang dengan harga pokok sebesar Rp 750.000 harga
jual Rp 715.000
e. Dibeli dan dibayar dengan cek perlengkapan toko dan kantor seharga Rp 180.000
f. Dijual per kas inventaris bekas seharga Rp 60.000 nilai buku Rp 65.000
g. Diterima cek dari debitur sebagai hasil penjualan pada transaksi (d).
h. Pemilik perusahaan (Tn Indra) mengambil uang dari kas untuk keperluan pribadi
sebesar Rp 300.000
i. Dibayar bunga pinjaman sebesar Rp 1.800

3. Dari catatan-catatan Fa “Lim Hendra” diketahui bahwa asset Rp 6.000.000 dan jumlah
modal Rp 5.000.000. tunjukanlah hal itu dalam persamaan dasar akuntansi, kemudian
catatlah transaksi-transaksi berikut kedalam persamaan dasar tersebut:
a. Pembelian barang dagang per 30 Hari sebesar Rp 500.000
b. Dibayar biaya air dan listrik per kas sebesar Rp 50.000
c. Diterima dari debitur sebuah wesel tanpa bunga sebesar Rp 300.000
d. Pembelian kredit barang dagang Rp 130.000
e. Dibayar biaya telepon dan telegram per kas Rp 150.000
f. Dibayar gaji pegawai sebesar Rp 230.000
g. Ditanda tangani dan diserahkan kepada kreditur sebuah promes bernilai Rp
160.000
4. Transaksi – transaksi berikut diambil dari catatan salon kecantikan “Putri” selama
bulan December 20x8:
a. Diterima per kas Rp 30.000 dari pelanggan
b. Dibeli alat – alat keperluan merias (beuty supplies) dengan syarat per 30 hari Rp
39.000
c. Dibayar hutang kepada para kreditur Rp 23.000
d. Dibayar sewa bulan Desember Rp 150.000
e. Dibelum tunai inventaris Rp 60.000
f. Dibayar biaya lain – lain Rp 9.000
g. Pemilik mengambil uang dari kas untuk prive Rp 20.000
h. Dikirim nota kepada para langganan kredit atas jasa yang telah diberikan Rp
100.000
i. Diterima per kas dari debitur Rp 75.000
j. Alat – alat merias yang telah dipakai Rp 18.000
Untuk transaksi – transaksi tersebut di atas pilihlah dari pernyataan – pernyataan yang
berikut yang sesuai:
1. Bertambahnya aset, diimbangi dengan berkurangnya aset lain.
2. Bertambhnya aset, diimbangi dengan timbulnya utang.
3. Bertambahnya aset diimbangi bertambahnya modal pemilik
4. Berkurangnya aset, diimbangi berkurangnya utang.
5. Berkurangnya aset, diimbangi berkurangnya modal pemilik.

5. Tuan Lim Hendra membuka “Kantor Konsultan Pajak Pasti Benar” pada tanggal 1
Nopember 20x8. Selama bulan Nopember 20x8 terjadi transaksi – transaksi sebagai
berikut:
a. November 1; Diinvestasikan uang tunai ke kas perusahaan Rp 6.000.000
b. November 3; Dibeli inventaris kantor dengan kredit Rp 450.000
c. November 6; Diselesaikan urusan pajak para pelanggan dan diterim per kas
honorarium Rp 450.000
d. November 7; Dibayar sewa gedung kantor Rp 130.000
e. November 9; Diselesaikan urusan pajak seorang langganan dengan honorarium
akan dibayar kemudian Rp 100.000
f. November 11; Tn Fajar pemilik perusahaan mengambil dari kas untuk pribadinya
Rp 75.000
g. November 15; Dibayar gaji pegawai Rp 120.000
h. November 18; Diterima per kas dari langganan kredit Rp 60.000
i. November 23; Dibayar kepada kreditur per kas Rp 300.000
j. November 23; Dibeli alat-alat (supplies) kantor Rp 25.000
k. November 30; Dari alat-alat ternyata telah terpakai Rp 500
Diminta:
Dicatat transaksi-transaksi tersebut di atas dalam persamaan dasar akuntansi dengan
bentuk: Kas + Piutang + Alat – alat + Inventaris = Utang + Modal

BAB II
SIKLUS AKUNTANSI I
(TAHAP PENGIDENTIFIKASIAN, PENCATATAN DAN PENGGOLONGAN)

A. Definisi
Siklus akuntansi adalah proses pengidentifikasian, pencatatan, penggolongan transaksi sampai
menghasilkan laporan keuangan yang bermanfaat bagi para pengambil keputusan.

Bagan siklus akuntansi.

B. Tahap pengidentifikasian, pencatatan dan penggolongan transaksi
Tahap pengidentifikasian
Dalam tahap pengidentifikasian akuntansi mengidentifikasi setiap transaksi yang terjadi
berdasarkan dasar akrual bukan berdasarkan arus kas, ini digunakan untuk memastikan telah
tercatatnya setiap transaksi yang terjadi bukan berdasarkan arus kas masuk atau keluar tetapi
pada saat transaksi (kewajiban/aset/pendapatan/beban) tersebut terjadi. Ini adalah salah satu
prinsip dasar akuntansi yang digunakan secara umum. Setiap transaksi yang terjadi harus
diidentifikasi berdasarkan bukti transaksi yang mewakili transaksi tersebut.
Tahap pencatatan
Instrumen yang digunakan dalam tahap pencatatan ada jurnal (journal). Jurnal digunakan
untuk mencatat setiap transaksi yang terjadi kedalam akun-akun dalam pembukuan, sekali
lagi ini dilakukan berdasarkan terjadinya transaksi (accrual basis) bukan berdasarkan arus kas
(cash basis). Ada dua macam jurnal yang sudah dijelaskan pada bab sebelumnya yaitu jurnal
khusus (special journal) dan jurnal umum (general journal).
Tahap penggolongan transaksi
Dalam tahap penggolongan instrumen yang digunakan adalah akun-akun / perkiraan –
perkiraan (accounts) yang direpresentasikan dalam buku besar (ledger) dan buku besar
pembantu (subsidiary ledger) dalam pembukuan sebelum diringkas kedalam neraca saldo
untuk disusun kembali menjadi laporan keuangan berdasarkan sifat dari masing-masing
perkiraan.
Agar dapat memperjelas teori diatas berikut adalah contoh soal dalam tahap
pengidentifikasian, pencatatan, dan penggolongan transaksi sampai menjadi sebuah neraca
saldo.
Contoh soal!
Tuan Jimmy pemilik UD Fajar didirikan pada awal tahun 20x8, menyelenggarakan
pembukuan dan ditetapkan setiap akhir bulan untuk menyusun laporan keuangan. Berikut ini
adalah data akuntansi untuk bulan December 20x8 dan januari 20x9:

BAB III
SIKLUS AKUNTANSI II
(TAHAP PENGIKHTISARAN)
Tahap pengikhtisaran!
Dalam tahap pengikhtisaran akunting menyaring informasi yang telah diringkas dalam neraca
saldo untuk mendapatkan angka laporan keuangan yang sebenarnya pada periode tertentu
(periode transaksi), dalam hal ini periode yang digunakan adalah bulanan, kuartal atau
tahunan.
Yang dimaksud dengan angka laporan keuangan yang sebenarnya adalah angka-angka dalam
transaksi yang telah dilakukan penyesuaian terhadap akun-akun tertentu sehingga
menggambarkan nilai saat ini atas laporan keuangan tersebut, sebagai contoh nilai persediaan
dan perlengkapan setelah dilakukan pemeriksaan fisik, nilai aset setelah diperhitungkan
depresiasi aset, nilai piutang setelah manajemen melakukan estimasi piutang yang dapat
tertagih, nilai beban dibayar dimuka setelah manfaat atas beban tersebut mengalir ke dalam
perusahaan dan transaksi-transaksi lain yang perlu dilakukan penyesuaian sehingga
mendapatkan nilai saat ini pada saat periode pelaporan.
Berikut adalah posisi proses transaksi pengikhtisaran dalam proses pelaporan keuangan dalam
akuntansi:

A. Definisi dan teori
Berikut adalah definisi – definisi yang digunakan dalam tahap pengikhtisaran
Ayat Jurnal Penyesuaian (adjusting entries)
Ayat jurnal yang dibuat untuk menyesuaikan saldo perkiraan-perkiraan ke saldo yang
sebenarnya sampai dengan akhir periode akuntansi, atau untuk memisahkan antara
penghasilan dan biaya dari satu periode dengan periode yang lain. Hal-hal yang perlu
mendapatkan penyesuaian adalah sebagai berikut:
1. Persediaan barang dagangan (inventory of merchandise)
Penyesuaian terhadap persediaan barang dagang dapat dibuat dengan cara :
Memakai perkiraan “ Harga Pokok Penjualan “ (cost of goods sold), sbb:
Harga pokok penjualan
Persediaan barang dagang awal
Pembelian
Ongkos angkut pembelian

Rp xxx xxx xxx
Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xxx

Persediaan barang dagang akhir
Retur pembelian
Potongan pembelian
Harga pokok penjualan

Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xxx
Rp xxx xxx xxx

Memakai perkiraan “ ikhtisar laba rugi “ (income summary)
Ikhtisar laba rugi
Persediaan barang dagang awal

Rp xx xxx xxx

Persedian barang dagang akhir
Ikhtisar laba rugi

Rp xx xxx xxx

Rp xx xxx xxx

Rp xx xxx xxx

2. Biaya di bayar di muka (prepaid expense)
Untuk membuat ayat penyesuaian yang berhubungan dengan biaya dibayar di muka, maka
perlu diperhatikan pembukuan pada saat pembayaran biaya tersebut, sbb :
Apabila saat pembayaran dibukukan sebagai “Biaya di bayar di muka” maka penyesuaian
yang harus dibuat adalah:
Biaya Y
Ydibayar di muka

Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xxx

Apabila saat pembayaran dibukukan sebagai “Biaya” maka penyesuaian yang harus dibuat
adalah :
Y dibayar di muka
Biaya Y

Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xx

3. Penghasilan diterima di muka (defered revenue)
Untuk mencatat adanya penghasilan yang diterima di muka, maka penyesuaiannya adalah
sbb:
Apabila dicatat sebagai hutang (penghasilan diterima di muka) maka penyesuaiannya sbb:
Penghasilan diterima di muka
Pendapatan …………

Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xxx

Apabila dicatat sebagai pendapatan maka penyesuaiannya adalah sbb :
Pendapatan………..
Penghasilan diterima di muka

Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xxx

4. Piutang penghasilan (accruals receivable)
Untuk mencatat penghasilan yang masih harus diterima maka penyesuaiannya adalah sbb:
Penghasilan yang masih harus diterima
Rp xx xxx xxx
Pendapatan ……….
Rp xx xxx xxx

5. Biaya yang masih harus dibayar (accruals payable)
Untuk mencatat adanya biaya yang masih harus dibayar pada akhir periode akuntansi maka
penyesuaiannya adalah sbb :
Biaya Y
Rp xx xxx xxx
Y yang masih harus dibayar
Rp xx xxx xxx
6. Penyusutan aktiva tetap (depreciation of fixed assets)
Biaya penyusutan aktiva tetap
Rp xx xxx xxx
Akumulasi penyusutan aktiva tetap
Rp xx xxx xxx
7. Penghapusan taksiran piutang tak tertagih (bad debts)
Untuk mencatat kemungkinan kerugian atas piutang tak tertagih, maka penyesuaiannya
adalah sbb :
Beban piutang tak tertagih
Cadangan piutang tak tertagih

Rp xx xxx xxx
Rp xx xxx xxx

Selain jurnal penyesuaian diatas terdapat jurnal-jurnal lain yang disesuaikan setiap akhir
periodenya yang biasanya terkait dengan hasil koreksi dan yang berasal dari rekonsiliasi bank.

Neraca lajur (work sheet)
Suatu daftar tempat mencatat, menyesuaikan, dan menggolongkan saldo perkiraan-perkiraan
buku besar dan ayat penyesuaian. Tujuan penyusunan neraca lajur adalah untuk
mempermudah penyusunan laporan keuangan pada akhir periode akuntansi. Bentuk kolom
pada neraca lajur pada dasarnya adalah (6,8, atau lebih dari 10 kolom)
Jurnal penutup (Closing entry)
Ayat-ayat jurnal yang dibuat pada akhir periode akuntansi untuk menutup perkiraan-perkiraan
temporer (sementara) atau nominal account.
Prosedur pembuatan ayat jurnal penutup adalah sbb :
1. Saldo perkiraan “penghasilan” dipindahkan keperkiraan “laba rugi” dengan mendebit
perkiraan penghasilan dan mengkredit perkiraan “laba rugi”.
2. Saldo perkiraan “biaya” dipindahkan ke perkiraan “laba rugi” dengan mendebit perkiraan
laba rugi dan mengkredit perkiraan biaya.
3. Saldo “laba rugi” dipindahkan sebagai berikut :
 Perusahaan perseorangan (single propietorship)
Saldo laba : dipindahkan ke perkiraan “pengambilan prive” dengan mendebit
perkiraan laba rugi dan mengkredit perkiraan pengambilan prive.
Saldo rugi : dipindahkan ke perkiraan “pengambilan prive” dengan mendebit
perkiraan pengambilan prive dan mengkredit perkiraan laba rugi.
 Perusahaan persekutuan (partnership)
Setelah dibagikan kemasing-masing sekutu jurnalnya sama dengan perusahaan
perseorangan.
 Perusahaan perseroan terbatas (corporation)
Saldo perkiraan laba rugi dipindahkan ke perkiraan “saldo laba” (retained
earning),sbb:
Saldo laba : debit perkiraan “laba rugi”, kredit perkiraan “saldo laba”.
Saldo rugi : debit perkiraan “saldo laba”, kredit perkiraan “laba rugi”.
4. Saldo perkiraan “pengambilan prive” dipindahkan ke perkiraan “modal” sbb :
Saldo debit pengambilan prive : debit perkiraan “modal”, kredit perkiraan “pengambilan
prive”.
Saldo kredit pengambilan prive : debit perkiraan “modal”, kredit perkiraan “modal”.

5. Pemindahan saldo perkiraan pengambilan prive masing-masing sekutu ke perkiraan modal
masing-masing juga prinsipnya sama dengan perusahaan perseorangan. Baik saldo
perkiraan laba-rugi maupun saldo perkiraan pengambilan prive dapat pula masing-masing
dipindahkan keperkiraan modal menurut prosedur yang telah diterangkan di atas.
Jurnal penyesuaian kembali / ayat jurnal pembalik (reversing entries / readjustment
journal)
Pada waktu pembuatan jurnal penyesuaian adakalanya timbul perkiraan neraca (permanent)
dengan alasan :
 Mengurangi kemungkinan kesalahan.
 Mempermudah pengawasan
 Konsistensi pencatatan.
Maka sebaiknya perkiraan neraca tersebut dihindari pemakaiannya pada periode akuntansi
berikutnya, dengan cara membalik jurnal penyesuaian yang menimbulkan perkiraan tersebut.
Berdasarkan kesimpulan di atas bahwasanya ayat jurnal penyesuaian kembali / pembalik
adalah ayat jurnal untuk membalik ayat jurnal penyesuaian yang mengakibatkan munculnya
perkiraan neraca
Neraca saldo setelah penutup / neraca awal (post closing trial balance)
Apabila semua ayat penyesuaian dan penutup telah dipindahkan keperkiraan dalam buku
besar, maka untuk memastikan keseimbangan dalam perkiraan-perkiraan tersebut disusunlah
neraca saldo setelah penutupan; yaitu neraca saldo yang di susun dari perkiraan-perkiraan
bersaldo (terbuka) setelah penutupan. Dengan demikian maka isi dari pada neraca saldo
setelah penutupan akan sama dengan isi neraca, dan akan merupakan saldo awal setiap
perkiraan untuk periode akuntansi berikutnya.

Contoh soal Penyesuaian !
Dari transaksi selama bulan januari 20x9 Tn Jimmy pada UD Fajar terdapat peristiwa diakhir periode yang belum dicatat oleh Tn Jimmy, sebagai
berikut:

Contoh soal jurnal penutupan !

Neraca Lajur

BAB III
PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN
Tujuan laporan keuangan
Tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan ,
kinerja, serta perubahan posisi keuangan suatu entitas yang bermanfaat bagi sejumlah besar
pengguna dalam pengambilan keputusan ekonomi.
Tahap Pelaporan !
Berikut adalah posisi proses pelaporan dalam membuat laporan keuangan dalam akuntansi:

Unsur laporan keuangan
Unsur laporan keuangan terdiri dari :
1. Posisi keuangan
a. Aset
b. Liabilitas
c. Ekuitas
2. Kinerja
a. Penghasilan
b. Beban
3. Penyesuaian pemeliharaan modal/cadangan revaluasi
Revaluasi atau pernyataan kembali (restatement) asset / liabilitas menimbulkan
kenaikan atau penurunan ekuitas, meskipun memenuhi definisi penghasilan dan beban
menurut penyesuaian pemeliharaan modal dicatat sebagai ekuitas sebagai penyesuaian
pemeliharaan modal atau cadangan revaluasi
Konsep pemeliharaan modal:
Menurut konsep pemeliharaan modal keuangan yang mendefinisikan modal dalam satuan
moneter nominal, laba merupakan kenaikan dalam modal uang nominal selama satu periode,
yang secara konvensional disebut keuntungan akibat pemilikan (holding gains), secra
konseptual disebut laba. Namun demikian, jumlahnya tidak diakui sampai asset tersebut
dilepas dalam transaksi pertukaran. Jika konsep pemeliharaan modal keuangan didefinisikan
dalam satuan daya beli konstan, laba merupakan kenaikan daya beli yang diinvestasikan
selama satu periode. Jadi, hanya bagian dari kenaikan harga asset yang melebihi kenaikan
tingkat harga umum disebut laba. Sisa kenaikan yanag lain diperlakukan sebagai penyesuaian
pemeliharaan modal, dan karena itu, merupakan bagian dari ekuitas.
Komponen laporan keuangan
Komponen laporan keuangan terdiri atas:
a. Laporan posisi keuangan (statement of financial position)
b. Laporan laba komprehensif (statement of comprehensive income)
c. Laporan perubahan modal (statement of changing equity)
d. Laporan arus kas (statement of cash flows)
e. Catatan atas laporan keuangan (Notes to the financial statements)
f. Informasi komparatif (Comparative information)
a. Laporan posisi keuangan (statement of financial position)
Disajikan dalam periode tertentu dan diklasifikasikan menjadi asset lancar, asset tidak
lancar, liabilitas jangka pendek, liabilitas jangka panjang dan ekuitas (kepentingan non
pengendali, modal saham dan cadangan).
b. Laporan laba komprehensif (statement of comprehensive income)
Disajikan selama periode tertentu dan diklasifikasikan menjadi laporan laba rugi dan
laporan komprehensif lainnya.
Ada dua pendekatan dalam penyusunan laporan laba komprehensif yaitu;
- Pendekatan satu laporan (one statement approach), dan
- Pendekatan dua laporan (two statement approach).

c. Laporan perubahan modal (statement of changing equity)
Disajikan selama periode tertentu dan diklasifikasikan menjadi modal saham, pendapatan
komprehensif lainnya, saldo laba dan kepentingan non pengendali.
d. Laporan arus kas (statement of cash flows)
Disajikan selama periode tertentu dan diklasifikasikan menurut aktivitas operasi, investasi
dan pendanaan, seperti dibawah ini:
-

-

Arus kas dari aktivitas operasi
Komposisi dari penghasilan utama dan aktivitas lain selain aktivitas investasi dan
pendanaan.
Arus kas dari aktivitas investasi
Komposisi dari asset jangka panjang dan investasi non setara kas,
Arus kas dari aktivitas pendanaan
Komposisi dari kontribusi modal dan pinjaman entitas.

Metode pelaporan arus kas terdiri dari metode langsung dan metode tidak langsung
dengan perbedaan sebagai berikut:
- Metode langsung; arus kas operasi berasal dari penghasilan utama dan aktivitas lain
selain aktivitas investasi dan pendanaan.
- Metode tidak langsung; arus kas operasi berasal dari penyesuaian laba atau rugi netto
yang disesuaikan dengan perubahan saldo asset lancar dan liabilitas jangka pendek pos
bukan kas.
e. Catatan atas laporan keuangan (Notes to the financial statements)
Menyajikan informasi tentang dasar penyusunan laporan keuangan dan kebijakan
akuntansi tertentu yangdigunakan, mengungkapkan informasi yang diisyaratkan oleh SAK
yang tidak disajikan di bagian mana pun dalam laporan keuangan, dan memberikan
informasi yang tidak disajikan di bagian manapun dalam laporan keuangan, tetapi
informasi tersebut relevan untuk memahami laporan keuangan.
f. Laporan posisi keuangan pada periode komparatif.

Contoh Soal!
Dari contoh soal pada bab sebelumnya UD Fajar menyusun laporan keuangannya sebagai
berikut:

Laporan arus kas

Lampiran berdasarkan PSAK 1 “Penyajian Laporan Keuangan”
Contoh format laporan posisi keuangan:
Laporan posisi keuangan
Per 31 Desember 20x9
(dalam ribuan rupiah)

31 Desember 20x9
ASET
Aset lancar
Kas dan setara kas
Piutang usaha
Persediaan
Aset lancar lainnya
Total asset lancar
Aser tidak lancar
Aset keuangan tersedia untuk
dijual
Investasi dalam entitas asosiasi
Aset tetap
Aset tak berwujud lainnya
Goodwill
Total asset tidak lancar
Total Aset
LIABILITAS
Liabilitas jangka pendek
Utang usaha
Utang lainnya
Pinjaman jangka pendek
Bagian pinjaman jangka
panjang
Utang pajak
Provisi jangka pendek
Total liabilitas jangka
pendek
Liabilitas jangka panjang
Pinjaman jangka panjang
Provisi jangka panjang
Total liabilitas jangka
panjang
Total liabilitas

31 Desember 20x8

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx

Contoh format laporan posisi keuangan:
31 Desember 20x9
EKUITAS
Ekuitas yang dapat
didistribusikan kepada
pemilik entitas induk
Modal saham
Saldo laba
Komponen ekuitas lainnya

31 Desember 20x8

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx

Total ekuitas

xxx.xxx

xxx.xxx

Total liabilitas dan ekuitas

xxx.xxx

xxx.xxx

Kepentingan nonpengendali

Contoh format laporan laba rugi komprehensif:
Laporan laba rugi komprehensif
untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 20x9
(pendekatan satu laporan/one statement approach)
20x9
xxx.xxx
xxx.xxx

20x8
xxx.xxx
xxx.xxx

Laba kotor
Penghasilan lainnya
Biaya distribusi
Beban administrasi
Beban lain-lain
Biaya pendanaan
Bagian laba entitas asosiasi

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

Laba sebelum pajak
Beban pajak penghasilan

xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx

Laba tahun berjalan dari operasi yang dilanjutakan
Kerugian tahun berjalan dari operasi yang dihentikan

xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx

Laba tahun berjalan

xxx.xxx

xxx.xxx

Penghasilan komprehensif lain

xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx

Pos – pos yang akan direklasifikasi ke laba rugi
Selisih kurs karena penjabaran laporan keuangan
Aset keuangan tersedia untuk dijual
Lindung nilai atas arus kas
Pajak penghasilan terkait pos-pos yang akan
direklasifikasikan ke laba rugi

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx

xxx.xxx

xxx.xxx

Penghasilan komprehensif lain setelah pajak

xxx.xxx

xxx.xxx

Total penghasilan komprehensif tahun berjalan

xxx.xxx

xxx.xxx

Pendapatan
Beban pokok penjualan

Pos – pos yang tidak akan direklasifikasi ke laba rugi
Keuntungan revaluasi aset tetap
Pengukuran kembali atas program imbalan pasti
Bagian keuntungan atau kerugian revaluasi aset
tetap entitas asosiasi
Pajak penghasilan terkait pos – pos yang tidak akan
Direklasifikasi ke laba rugi

Contoh format laporan perubahan modal:
Laporan perubahan ekuitas
Untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 20x9

Keterangan

Modal
Saham

Saldo
Laba

Penjabaran Investasi Lindung Surplus
Total
Kepentingan
To
kegiatan
dalam
nilai
revaluasi
nonpengndali eku
luar negeri instrumen arus kas
ekuitas
Saldo per 1 xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
Januari 20x8
Perubahan
kebijakan
xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
akuntansi
Saldo yang
disajikan
xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
kembali
Perubahan
ekuitas pada xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
tahun 20x8
Dividen
xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
Total
laba
rugi
komprehensif xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
tahun
berjalan
Saldo per 31
Desember
xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
20x8
Perubahan
ekuitas pada xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
tahun 20x9
Penerbitan
xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
modal saham
Dividen
xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
Total
laba
rugi
komprehensif xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
tahun
berjalan
Transfer ke xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
saldo laba
Saldo per 31
Desember
xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx
xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx xxx.xxx
xxx.xxx xxx
20x9

Contoh format laporan arus kas:
Laporan Arus Kas
Untuk periode yang berakhir 31 Desember 200XX
(Metode Langsung)

Arus kas dari aktivitas operasi.
Penerimaan kas dari pelanggan
Pembayaran kas kepada pemasok & karyawan
Kas yang dihasilkan operasi
Pembayaran bunga
Pembayaran pajak penghasilan
Arus kas sebelum pos luar biasa
Hasil dari asuransi karena gempa bumi
Arus kas bersih dari aktivitas operasi

Rpxxx.xxx
(Rpxxx.xxx)
Rpxxx.xxx
(Rpxxx.xxx)
(Rpxxx.xxx)
Rpxxx.xxx
Rpxxx.xxx +
Rpxxx.xxx +/-

Arus kas dari aktivitas investasi.
Perolehan anak perusahaan “X” dengan kas
(Rpxxx.xxx)
Pembelian tanah, bangunan & peralatan
(Rpxxx.xxx)
Hasil dari penjualan peralatan (aktiva)
Rpxxx.xxx
Penerimaan bunga
Rpxxx.xxx
Penerimaan deviden
Rpxxx.xxx +
Arus kas bersih yang digunakan untuk aktuvitas investasi
Rpxxx.xxx +/Arus kas dari aktivitas pendanaan.
Hasil dari penerbitan modal saham
Rpxxx.xxx
Hasil dari pinjaman jangka panjang
Rpxxx.xxx
Pembayaran hutang sewa guna usaha keuangan
(Rpxxx.xxx)
Pembayaran deviden *
(Rpxxx.xxx) +
Arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitas pendanaan
Rpxxx.xxx +/Arus kas bersih dan setara kas
Rpxxx.xxx
Kas dan setara kas pada awal periode
Rpxxx.xxx +
Kas dan setara kas pada akhir periode
Rpxxx.xxx
*dapat juga dilaoprkan sebagai arus kas operasi

Laporan Arus Kas
Untuk periode yang berakhir 31 Desember 200XX
(Metode Tidak Langsung)
Arus kas dari aktivitas operasi
Laba bersih sebelum pajakl dan pos luar biasa
Penyesuaian untuk :
Penyusutan
Kerugian selisih kurs
Penghasilan investasi
Beban bunga
Laba operasi sebelum perubahan modal kerja
Kenaikan piutang bunga & piutang lain
Penurunan persediaan
Penurunan hutang dagang
Kas dihasilkan dari operasi
Pembayaran bunga
Pembayaran pajak penghasilan
Arus kas sebelum pos luar biasa
Hasil dari penyelesaian asuransi gempa bumi
Arus kas bersih dari aktivitas operasi

Rpxxx.xxx

Arus kas dari aktivitas investasi.
Perolehan anak perusahaan “X” dengan kas
Pembelian tanah, bangunan & peralatan
Hasil dari penjualan peralatan (aktiva)
Penerimaan bunga
Penerimaan deviden
Arus kas bersih yang digunakan untuk aktuvitas investasi
Arus kas dari aktivitas pendanaan.
Hasil dari penerbitan modal saham
Hasil dari pinjaman jangka panjang
Pembayaran hutang sewa guna usaha keuangan
Pembayaran deviden *
Arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitas pendanaan
Arus kas bersih dan setara kas
Kas dan setara kas pada awal periode
Kas dan setara kas pada akhir periode
*dapat juga dilaoprkan sebagai arus kas operasi

Rpxxx.xxx
Rpxxx.xxx
(Rpxxx.xxx)
Rpxxx.xxx +
Rpxxx.xxx
(Rpxxx.xxx)
Rpxxx.xxx
(Rpxxx.xxx)
Rpxxx.xxx
(Rpxxx.xxx)
(Rpxxx.xxx)
Rpxxx.xxx
Rpxxx.xxx +
Rpxxx.xxx +/-

(Rpxxx.xxx)
(Rpxxx.xxx)
Rpxxx.xxx
Rpxxx.xxx
Rpxxx.xxx +
Rpxxx.xxx +/-

Rpxxx.xxx
Rpxxx.xxx
(Rpxxx.xxx)
(Rpxxx.xxx) +
Rpxxx.xxx +/Rpxxx.xxx
Rpxxx.xxx +
Rpxxx.xxx

DAFTAR PUSTAKA:
STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN
SUMBER LAINNYA

Judul: Basic Accounting (dasar - Dasar Akuntansi)

Oleh: Lim Hendra


Ikuti kami