" Akuntansi Internasional "

Oleh Alifia N

19 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip " Akuntansi Internasional "

RINGKASAN MATA KULIAH
BAB 19
“AKUNTANSI INTERNASIONAL”
Mata Kuliah
Teori Akuntansi
Dosen Pengampu : Drs. Sri Hartoko, MBA., Ak

Oleh :
Alifia Faizun Nahari
F1314008
S1 AKUNTANSI (TRANSFER)
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2015

BAB 19
AKUNTANSI INTERNASIONAL
A. PERBEDAAN-PERBEDAAN AKUNTANSI NASIONAL.
Ada dua model pelaporan keuangan umum yang telah berevolusi di negaranegara ekonomi maju. Anglo-American Model (juga disebut sebagai model
Anglo-Saxon) dengan keutamaan yaitu kehadiran profesi akuntansi yang kuat,
peran agak terbatas dari pemerintah, pentingnya pasar sekuritas untuk
meningkatkan modal ekuitas, dan penekanan pada ”true and fair view” dari
laporan keuangan yang telah diaudit. Model Kontinental umumnya
menyajikan profesi akuntansi yang relatif lemah; mencerminkan pengaruh
pemerintah yang kuat pada regulasi akuntansi dan organisasi, termasuk
keutamaan pengaruh pajak dan perlindungan kreditor di penyajian laporan
keuangan bukan untuk kebutuhan investor; dan menekankan pentingnya
pembiayaan utang melalui bank-bank besar daripada peningkatan modal
ekuitas. Dalam dua model dasar, perbedaan penting serta arah yang menarik
dari perubahan telah hadir.
1. MODEL ANGLO-AMERICAN
Seperti judulnya, pengelompokan ini termasuk Inggris (Inggris, Wales,
Skotlandia, dan Irlandia Utara), banyak anggota Persemakmuran Inggris,
dan Amerika Serikat, yang, tentu saja, sebuah koloni Inggris sampai tahun
1776..
a. Inggris Raya
Akar akuntansi berawal di Inggris (UK). Masyarakat akuntansi tertua
profesional muncul di Inggris di tengah abad 19 di kota-kota
Skotlandia seperti Edinburgh, Glasgow, dan Aberdeen. Namun, inti
yang mendasari akuntansi Inggris telah ditemukan di berbagai macam
Company Acts mulai pada tahun 1844 sampai dengan kali (1989).
Sebelum tahun 1981, Company Acts sebagian besar berkaitan dengan
pengungkapan.

Dalam

Acts

sejak

tahun

1981,

Company

Actssebelumnya telah dikonsolidasikan, dan, di samping itu, beberapa

arahan dari Uni Eropa yang telah dilewati. Tidak ada yang setara
Inggris dengan Securities and Exchange Commission (SEC). Profesi
akuntansi di Inggris terdiri dari enam organisasi besar:
1) Institute of Chartered Accountants in Inggris dan Wales
2) Institute of Chartered Accountants of Scotland
3) Institute of Chartered Accountants in Irlandia
4) Association of Certified Accountans
5) Institute of Cost and Management Accountans dan
6) Chartered Institute of Public Finance and Accountancy
b. Amerika Serikat
Meskipun tidak cukup setua Inggris, organisasi akuntansi profesional
Amerika

telah

menunjukkan

pengaruh

yang

signifikan

dan

kepemimpinan selama bertahun-tahun. Satu hal lain yang harus dibuat
tentang akuntansi di Amerika Serikat adalah bahwa istilah "present
fairly" dalam pendapat perusahaan audit Amerika tidak sama dengan
"true and fair view." Presentfairly pada dasarnya berarti bahwa
laporan keuangan sesuai dengan GAAP, dengan departures menjadi
sangat langka. Orang lain di luar profesi akuntansi, termasuk profesi
hukum, sesekali melihat present fairly melihat mirip dengan true and
fair view.
c. Kanada
Kanada, seperti beberapa anggota Persemakmuran Inggris, awalnya
tampak ke Inggris untuk bimbingan dalam pelaporan keuangan, tapi
seiring waktu itu telah menjadi lebih dipengaruhi oleh pendekatan AS.
Karena pentingnya Ontario di federasi Kanada, Ontario Companies
Acts menjadi penting dalam hal pengungkapan laporan keuangan.
Pengaruh Amerika dapat dicatat dari Ontario Securities Acts tahun
1966, yang memberikan kekuatan pengawasan Ontario Securities
Commission lebih Bursa Efek Toronto dan posisi yang sama dengan
SEC relatif terhadap fungsi penetapan standar.

d. Australia
Australia merupakan studi yang menarik. Sementara mengandalkan
British Companies Acts, berbagai negara bagian Australia juga
memiliki Companies Acts sendiri. Tindakan mereka menekankan pada
pengungkapan, bukan pengukuran aturan, dan tidak selalu setuju
dengan satu sama lain. Dualitas yang sama kompleksnya ada di arena
penetapan standar. Ada dua organisasi akuntansi utama di Australia:
Institute of Chartered Accountants in Australia dan Australian Society
of Accountans.
e. Negara-negara ASEAN
ASEAN (Association of Southeast Asia Nations) adalah sekelompok
negara-negara berkembang di Asia Tenggara. Secara umum, instansi
pemerintah lebih peduli dengan pengungkapan dalam kelompok
anggota charter dengan kedua penetapan standar dan pemeriksaan
aturan yang dibuat oleh organisasi sektor swasta. Standar akuntansi
telah terpengaruh banyak atas Amerika Serikat, Inggris, dan
International Accounting Standards Board. Sebagai hasil, kami
mengklasifikasikan negara ASEAN dengan kelompok Anglo-Amerika;
f. Negara-negara Lainnya
Dua negara lainnya, Belanda dan Selandia Baru. Belanda adalah
negara benua, situasi akuntansi sebagian besar dalam acuan AngloAmerika, dengan hukum perusahaan dan profesi akuntansi memainkan
peranan penting. Selandia Baru adalah pengikut penting dari
pendekatan Anglo-Amerika, meskipun, tidak seperti tetangganya yang
lebih besar, Badan profesional Selandia Baru akuntan adalah New
Zealand Society of Accountants (NZSA).
2. MODEL KONTINENTAL
Sesuai namanya, negara mengikuti model Continental dilengkapi dengan
negara-negara besar di Eropa Barat terus berjuang untuk pulih kembali ke
arus utama ekonomi atau untuk memodernisasi kedua sistem ekonomi dan
politik mereka, yang bisa sangat sulit karena banyak dari negara-negara ini

secara historis kurang baik dalam pasar bebas dan sistem politik yang
demokratis. Pelaporan keuangan, dalam pengertian Barat, dengan
demikian cukup primitif di negara-negara ini, sehingga mereka tidak
termasuk dalam diskusi kami.
a. Prancis
Perancis memiliki pendekatan yang paling dekat dengan sistem
akuntansi nasional yang seragam. Pendekatan Prancis-disebut General
Comptable Plan-termasuk sebuah Chart of Account nasional yang
seragam, penjelasan dari istilah-istilah teknis, dan penjelasan dari akun
yang akan didebet dan credited.
b. Jerman
Contoh kedua dari model Kontinental yaitu Jerman. German Banks
adalah sumber yang lebih penting dari pembiayaan perusahaan
daripada rekan-rekan Anglo-Amerika mereka. Standar pengaturan
akuntansi keuangan dan GAAP dalam arti Amerika dan Inggris tidak
ada dalam kegiatan akuntansi profesional Jerman yang terutama
berkaitan dengan fungsi audit.
Namun, tahun 1965 Corporation Law bergerak agak ke arah
pendekatan

Anglo-Amerika

dalam

hal

membutuhkan

lebih

pengungkapan dan jumlah terbatas konsolidasi untuk perusahaan
terbesar; Namun demikian, Jerman masih tetap kokoh di acuan
Kontinental. Sejak saat itu, Direktif Keempat, Ketujuh, dan Kedelapan
Uni Eropa telah dikodifikasi dalam akuntansi Jerman melalui
Comprehensive Accounting Acts tahun 1985.
c. Jepang
Jepang adalah contoh khusus dari model Kontinental. Accounting
Standards Board of Japan (ASBJ) mempertahankan profil yang relatif
rendah. Pemerintah Jepang mendominasi akuntansi Jepang.
3. IKHTISAR TERHADAP NATIONAL PROFILES
Harus jelas dari model Anglo-Amerika dan Kontinental bahwa perbedaan
utama dalam akuntansi dan pelaporan keuangan terjadi antara kelompok-

kelompok ini dan bahwa kemudian perbedaan yang signifikan muncul
dalam kelompok. Faktor kunci perbedaan tampak antara pasar keuangan
berbasis modal di mana investasi jangka panjang didominasi oleh investor
individu dan institusi di pasar keuangan pasar modal dan kredit berbasis di
mana sebagian besar dana jangka panjang yang disediakan oleh lembaga
pemerintah atau keuangan.
4. MASALAH YANG MUNCUL DARI PERBEDAAN AKUNTANSI
NASIONAL
Perbedaan nasional dalam akuntansi telah menyebabkan penelitian dan
diskusi mengapa mereka ada.
Berikut Beberapa perbedaan dalam Akuntansi antara Amerika Serikat dan
Negara Lain sebelum IFRS:

B. HARMONISASI STANDAR AKUNTANSI INTERNASIONAL
Dalam bisnis, beberapa kondisi tertentu menyebabkan keinginan untuk
menyelaraskan standar akuntansi antara negara-negara. Harmonisasi mengacu
pada tingkat koordinasi atau kesamaan di antara berbagai set standar akuntansi
nasional dan metode dan format pelaporan keuangan. Harmonisasi dipecah
menjadi dua aspek;
(1) harmonisasi Material (juga disebut de facto harmonisasi) mengacu pada
harmonisasi antara praktik akuntansi perusahaan yang berbeda atau tidak
berasal dari peraturan, dan
(2) harmonisasi formal (juga disebut de jure harmonisasi) mengacu pada
proses atau tingkat harmonisasi ini antara aturan atau peraturan dari
berbagai negara atau kelompok akuntansi.

Judul: " Akuntansi Internasional "

Oleh: Alifia N


Ikuti kami